Jumat, 30 Maret 2012

Memuliakan Keluarga, Tetangga Dan Teman


Memuliakan Keluarga, Tetangga Dan Teman


Pendahuluan

Islam turun sebagai agama rahmatan lil ‘alamin, sebagaimana yang disebutkan Allah Taala kepada Rasulullah saw.
وَمَا أَرْسَلْنَاكَ إِلَّا رَحْمَةً لِلْعَالَمِينَ
“Dan tiadalah Kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam.” (Q.S. Al-Anbiya: 107)
Dengan misi yang sangat mulia itulah, dapat dipahami bahwa syariat Islam akan  memberikan perhatian yang sangat tinggi terhadap  segala hal yang terkait dengan tindakan-tindakan yang akan membuahkan hasil berupa rahmatan lil ‘alamin. Sebagai salah satu dari implementasi misi rahmatan lil ‘alamin Islam sangat memperhatikan pola hubungan antar manusia (mu’amalah insaniyah).
Dalam makalah yang ringkas ini, akan dibahas bagaimana Islam memerintahkan umatnya untuk memuliakan keluarga, tetangga dan teman sebagai bagian dari upaya mewujudkan tata kehidupan sosial yang penuh dengan kedamaian dan sarat dengan nilai-nilai kemanusiaan.

Memuliakan Keluarga

1. Hubungan suami-istri
Perhatian terhadap keutuhan dan keharmonisan keluarga diingatkan dengan sangat jelas dalam Al-Qur’an mengenai hakikat dan tujuan pembentukan keluarga itu sendiri. Perhatikan firman Allah Taala dalam Ar-Rum: 21
وَمِنْ ءَايَاتِهِ أَنْ خَلَقَ لَكُمْ مِنْ أَنْفُسِكُمْ أَزْوَاجًا لِتَسْكُنُوا إِلَيْهَا وَجَعَلَ بَيْنَكُمْ مَوَدَّةً وَرَحْمَةً إِنَّ فِي ذَلِكَ لَآيَاتٍ لِقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ
“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.”
Dengan demikian, sakinah, mawaddah dan rahmah  merupakan suatu kondisi yang hendaknya diciptakan oleh pasangan suami isteri di dalam  rumah tangganya, dan ini     memerlukan suatu upaya-upaya yang sistematis dan konstruktif dari kedua belah pihak. Tuntunan interaksi harmonis suami isteri dapat kita lihat dalam beberapa pesan Al-Qur’an dan Hadis:
هُنَّ لِبَاسٌ لَكُمْ وَأَنْتُمْ لِبَاسٌ لَهُنَّ
“… mereka itu adalah pakaian bagimu, dan kamu pun adalah pakaian bagi mereka…” (Q.S. Al-Baqarah: 187)
وَعَاشِرُوهُنَّ بِالْمَعْرُوفِ فَإِنْ كَرِهْتُمُوهُنَّ فَعَسَى أَنْ تَكْرَهُوا شَيْئًا وَيَجْعَلَ اللَّهُ فِيهِ خَيْرًا كَثِيرًا
“Dan bergaullah dengan mereka secara patut. Kemudian bila kamu tidak menyukai mereka, (maka bersabarlah) karena mungkin kamu tidak menyukai sesuatu, padahal Allah menjadikan padanya kebaikan yang banyak. “ (QS An-Nisaa:19)
فَالصَّالِحَاتُ قَانِتَاتٌ حَافِظَاتٌ لِلْغَيْبِ بِمَا حَفِظَ اللَّهُ
“…Sebab itu maka wanita yang saleh, ialah yang taat kepada Allah lagi memelihara diri ketika suaminya tidak ada, oleh karena Allah telah memelihara (mereka...” (Q.S. An-Nisaa: 34)
“Tidakkah mau aku kabarkan kepada kalian tentang sesuatu yang paling baik dijadikan bekal seseorang? Wanita yang baik (shalihah): jika dilihat (suami) dan jika (suami) meninggalkannya ia menjaga dirinya dan harta suaminya.” (H.R. Abu Dawud dan Nasa’i)
“ Janganlah seorang (suami) mukmin membenci seorang (istri) mu’minah. Jika ia tidak suka dengan salah satu perilakunya, ia dapat menerima perilakunya yang lain (H.R. Muslim)
“Takutlah kepada Allah dalam (memperlakukan ) wanita karena kamu mengambil mereka dengan amanat Allah, dan engkau halalkan kemaluan mereka dengan kalimat Allah. Dan kewajibanmu adalah memberi nafkah dan pakaian kepada mereka dengan baik”
“Sesungguhnya aku berdandan untuk istriku, sebagaimana dia berdandan untukku” (Perkataan Ibnu Abbas RA)
2. Memuliakan anak
Memuliakan keluarga juga berarti meningkatkan kualitas hubungan antara orang tua dan anak. Dalam  hal ini, patokan paling utama adalah perintah Allah Taala kepada orang-orang beriman untuk menjaga keselamatan keluarganya dari api neraka (Q.S. At-Tahrim: 6 ). Sungguh menjadi kewajiban orang tua untuk menjadikan anak-anak mereka orang-orang yang beriman dan beramal saleh. Memuliakan anak berarti memenuhi hak-hak mereka, bahkan sejak  awal kehidupan  mereka dimulai yakni:
- Menerima kelahiran mereka dengan penuh sukacita, tidak boleh menolaknya. Sabda Nabi: Barang siapa yang mengingkari anaknya, sedang anak itu mengetahuinya maka Allah akan menutup diri dari orang itu dan keburukannya akan ditunjukkan di hadapan orang-orang terdahulu dan kemudian )H.R. Ad Darami).
- Melantunkan adzan di telinga kanan saat lahir ke dunia.
Aku melihat Rasulullah saw azan di telinga Husein ketika dia baru saja dilahirkan oleh Fatimah ra. (H.R. al Hakim)
- Tahnik, yaitu sunnah yang diajarkan Rasulullah SAW berupa pemberian makanan manis dan lembut di saat-saat  pertama kehidupan anak (bisa dengan kurma atau madu)
- Menyusuinya dalam waktu yang cukup (2 tahun).
وَالْوَالِدَاتُ يُرْضِعْنَ أَوْلَادَهُنَّ حَوْلَيْنِ كَامِلَيْنِ لِمَنْ أَرَادَ أَنْ يُتِمَّ الرَّضَاعَةَ
 “Para ibu hendaklah menyusukan anak-anaknya selama dua tahun penuh, yaitu bagi yang ingin menyempurnakan penyusuan…” (Q.S. Al-Baqarah:233)
- Memberi nama yang baik. Imam Ibnu Qayim mengatakan bahwa ada hubungan yang erat antara nama dengan kualitas anak. Pemberian nama yang baik akan mendorong yang punya nama untuk berbuat baik sesuai dengan makna yang terdapat di dalam namanya, karena nama yang diberikan orang tua mengandung do’a dan harapan. Sebaliknya seorang anak akan merasa malu dan rendah diri  apabila nama yang disandangnya buruk, atau tiada makna.
- Aqiqah: menyembelih hewan qurban untuk kelahiran mereka pada hari ketujuh. Rasulullah saw. bersabda, “Bayi laki-laki diaqiqahi dengan dua ekor kambing yang memenuhi syarat dan bayi perempuan cukup dengan satu ekor kambing.” (H.R. Ad-Darami)
- Cukur rambut: Pada hari yang ketujuh pula dilakukan pencukuran rambut, dan menimbang rambut tersebut lalu dikonversi dalam satuan emas atau perak yang selanjutnya disedekahkan kepada faqir miskin. “Timbanglah rambut al Husain dan sedekahkanlah perak seberat itu”  (H.R. Al-Hakim) 
- Khitan: Dari segi medis khitan jelas bermanfaat bagi kesehatan. Dengan khitan berarti sejak kecil ia sudah dipelihara harga diri, kehormatan dan kesehatannya.
Selanjutnya memuliakan anak berarti juga memberikan pendidikan yang baik kepada mereka. Al Qur’an secara monumental telah mengisyaratkan pentingnya pendidikan anak ini melalui kisah Lukman ketika sedang mendidik anaknya:
وَإِذْ قَالَ لُقْمَانُ لِابْنِهِ وَهُوَ يَعِظُهُ يَابُنَيَّ لَا تُشْرِكْ بِاللَّهِ إِنَّ الشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌ
“Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, di waktu ia memberi pelajaran kepadanya: "Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan (Allah) sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar.” (Q.S.  Luqman: 13)    
Dengan pendidikan yang benar menurut apa yang diajarkan Allah Taala, maka anak akan menjadi individu yang mature dewasa dan bertanggung jawab, serta mampu memberikan kontribusi yang optimal bagi kemaslahatan umat.
Kewajiban orang tua pada akhirnya disempurnakan dengan membantu mereka dalam membangun keluarga dengan menikahkannya. Orang tua berperan dalam memilih siapa calon suami/istri putra-putri mereka menurut ukuran kebaikan Islam.          
3. Memuliakan orang tua
Sedangkan bagaimana anak bersikap kepada orangtuanya, juga sangat jelas diperintahkan Allah Taala:
وَقَضَى رَبُّكَ أَلَّا تَعْبُدُوا إِلَّا إِيَّاهُ وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَانًا إِمَّا يَبْلُغَنَّ عِنْدَكَ الْكِبَرَ أَحَدُهُمَا أَوْ كِلَاهُمَا فَلَا تَقُلْ لَهُمَا أُفٍّ وَلَا تَنْهَرْهُمَا وَقُلْ لَهُمَا قَوْلًا كَرِيمًا. وَاخْفِضْ لَهُمَا جَنَاحَ الذُّلِّ مِنَ الرَّحْمَةِ وَقُلْ رَبِّ ارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانِي صَغِيرًا
“Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan "ah" dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia. Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kesayangan dan ucapkanlah: "Wahai Tuhanku, kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku waktu kecil.” (Q.S. Al-Isra: 23-24)
Bahkan Allah selalu mensejajarkan perbuatan mengabdi kepada-Nya dan bertauhid dengan berbuat baik kepada orang tua:
وَاعْبُدُوا اللَّهَ وَلَا تُشْرِكُوا بِهِ شَيْئًا وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَانًا
“Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatupun. Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu-bapak, ….”(QS An Nisa 36)
Ini menunjukkan bahwa memuliakan kedua orangtua bukan perkara sepele. Rasulullah SAW bahkan menegaskan bahwa memuliakan kedua orangtua terus berlanjut meskipun keduanya telah tiada:
Abu Usaid (Malik) bin Rabi’ah Assa’diyah berkata: Ketika kami duduk di sisi Rasulullah SAW mendadak datang seorang dari Bani Salimah dan bertanya: Ya Rasulullah apakah masih ada jalan untuk berbakti terhadap ayah bundaku sesudah mati keduanya? Jawab Nabi: Ya, men-sholatkan atasnya, membacakan istighfar atas keduanya dan melaksanakan janji (wasiyat)nya, serta menghubungi keluarga yang tidak dapat dihubungi melainkan karena keduanya, dan menghormati teman-teman keduanya (H.R. Abu Dawud)
Di antara tindakan-tindakan praktis membina hubungan yang baik kepada orangtua dalam konteks memuliakan mereka adalah:
Selalu menjaga silaturahim dengan cara mengunjungi mereka secara rutin (berkala) sesuai kemampuan. Bila jarak tempat tinggal jauh, dapat dilakukan melalui telpon atau surat. Tanyailah keadaan  kesehatan mereka, masalah-masalah mereka.
Memenuhi kebutuhan mereka, terutama tentu saja kebutuhan hidup sehari-hari berupa sandang, pangan dan papan.
Memelihara kesehatan mereka dengan cara memonitor kesehatan mereka, menganjurkan bahkan membantunya berobat ke dokter. Menganjurkan mereka untuk memperbaiki pola makan, pola kerja dan pola hidup agar menjadi sehat.
Memberi mereka hadiah sesuatu yang menyenangkan mereka, meskipun cuma sebuah bingkisan kecil. Janganlah lupa memberikan mereka buah tangan apabila kita pulang dari bepergian jauh.
Menganjurkan mereka meningkatkan ibadah, memperbanyak dzikir dan menghadiri atau mendengarkan ceramah atau majelis ta’lim yang baik buat mereka. Berikan pula buku atau majalah yang patut mereka baca.
Mendidik anak-anak untuk menghormati dan menggembirakan mereka (kakek-nenek)
Pamit kepada mereka ketika hendak bepergian jauh.
Bila memiliki rezeki yang cukup, patutlah kita memberangkatkan mereka ke tanah suci Mekkah untuk ibadah Haji.
 Sesekali ajaklah mereka rihlah bersama di suatu tempat yang baik.
Sungguh indah bagaimana Islam memberikan pedoman-pedoman yang jelas dan rinci bagaimana sebuah keluarga dibangun dengan  cara-cara yang bersahaja dan penuh nilai-nilai luhur.

Memuliakan Tetangga

Berbuat baik kepada tetangga juga menjadi perhatian serius dalam ajaran Islam. Perhatikan firman Allah Taala:
وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَانًا وَبِذِي الْقُرْبَى وَالْيَتَامَى وَالْمَسَاكِينِ وَالْجَارِ ذِي الْقُرْبَى وَالْجَارِ الْجُنُبِ وَالصَّاحِبِ بِالْجَنْبِ وَابْنِ السَّبِيلِ وَمَا مَلَكَتْ أَيْمَانُكُمْ
“…Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu-bapak, karib-kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri,.” (Q.S.  An-Nisa:36)
Nabi pun mengingatkan kita agar selalu berbuat baik kepada tetangga:
Ibnu Umar dan Aisyah ra berkata keduanya, “ Jibril selalu menasihatiku untuk berlaku dermawan terhadap para tetangga, hingga rasanya aku ingin memasukkan tetangga-tetangga tersebut ke dalam kelompok ahli waris seorang muslim”. (H.R. Bukhari Muslim)
Abu Dzarr ra berkata: Bersabda Rasulullah SAW, “Hai Abu Dzarr jika engkau memasak sayur, maka perbanyaklah kuahnya, dan perhatikan ( bagilah tetanggamu (H.R. Muslim)
Abu Hurairah berkata: Bersabda Nabi SAW, “Demi Allah tidak beriman, demi Allah tidak beriman, demi Allah tidak beriman. Ditanya: Siapa ya Rasulullah? Jawab Nabi, “Ialah orang yang tidak aman tetangganya dari gangguannya” (H.R. Bukhari, Muslim)
Abu Hurairah berkata: Bersabda Nabi SAW “Siapa yang beriman kepada Allah dan hari Akhir hendaklah memuliakan tetangganya. (H.R. Bukhari, Muslim).
“Orang yang tidur dalam keadaan kenyang sedangkan tetangganya lapar bukanlah umatku.” (H.R.….)
Hak-hak ketetanggaan tidak ditujukan bagi tetangga kalangan muslim saja. Tentu saja tetangga yang muslim mempunyai hak tambahan lain lagi yaitu juga sebagai saudara (ukhuwah Islamiyah). Tetapi dalam hubungan dengan hak-hak ketetanggaan semuanya sejajar:
Berbuat baik dan memuliakan tetangga adalah pilar terciptanya kehidupan sosial yang harmonis. Apabila seluruh kaum muslimin menerapkan perintah Allah Taala dan Nabi SAW ini, sudah barang tentu tidak akan pernah terjadi kerusuhan, tawuran ataupun konflik di kampung-kampung dan di desa-desa.
Beberapa kiat praktis memuliakan tetangga adalah:
Sering-seringlah bertegur sapa, tanyailah keadaan kesehatan mereka.
Berikanlah kepada mereka sebagian makanan
Bawakan sekadar buah tangan buat mereka, apabila kita bepergian jauh.
Bantulah mereka apabila sedang mengalami musibah ataupun menyelenggarakan hajatan.
Berikanlah anak-anak mereka sesuatu yang menyenangkan, berupa makanan ataupun mainan.
Sesekali undanglah mereka makan bersama di rumah.
Berikanlah hadiah kaset, buku bacaan yang mendorong mereka untuk lebih memahami Islam.
Ajaklah mereka sesekali ke dalam suatu acara pengajian atau majelis ta’lim, atau pergilah bersama memenuhi suatu undangan walimah (apabila mereka juga diundang)

Memuliakan Teman

Memuliakan teman berarti menjaga dan menunaikan hak-hak mereka. Abdullah Nasih ‘Ulwan dalam Tarbiyatul ‘awlaad fil Islam menyebutkan bahwa hak-hak tersebut adalah:
1. Mengucapkan salam ketika bertemu.
Rasulullah saw. yaitu, “Kalian tidak akan masuk surga sebelum kalian beriman, dan kalian tidak akan beriman sebelum kalian saling mencintai. Maukah kalian aku tunjukkan kepada sesuatu yang apabila kalian kerjakan, niscaya kalian akan saling mencintai? Sebarkanlah salam di antara kalian”. (H.R. As-Syaikhani)
2. Menjenguk Teman Ketika Sakit
Al Bukhari meriwayatkan dari Abu Musa Al-Asy,ari bahwa  Rasulullah saw bersabda, “Jenguklah orang yang sakit; beri makanlah orang yang lapar dan lepaskanlah orang yang dipenjara”.

Asy-Syaikhani meriwayatkan dari Abu Hurairah r.a., bahwa  Rasulullah saw. bersabda; Hak seseorang Muslim terhadap Muslim lainnya ada lima; Menjawab salam, menjenguk orang sakit, mengiringi jenazah, memenuhi undangan dan mendoakan orang yang bersin”.
3. Mendoakan Ketika Bersin
Al-Bukhari meriwayatkan dari Abu Hurairah r.a. Bahwa Rasulullah saw. bersabda, “Apabila salah seorang di antara kamu bersin, hendaklah ia mengucapkan, Al-Hamdu li’l-lah (segala puji bagi Allah), dan saudaranya atau temannya hendaknya mengucapkan untuknya, YarhamukalLah  (semoga Allah mengasihimu)’ Apabila teman atau saudaranya tersebut  mengatakan, YarhamukalLah (semoga Allah mengasihimu), kepadanya, maka hendaklah ia mengucapkan, YahdikumulLah wa yushlihu balakum
4. Menziarahi karena Allah
Ibnu Majah dan At-Tarmidzi meriwayatkan dari Abu Hurairah r.a., bahwa Rasulullah saw. bersabda, “Barang siapa menjenguk orang sakit atau berziarah kepada seorang saudara di jalan Allah, maka ia akan diseru oleh seorang penyeru “Hendaklah engkau berbuat baik, dan baiklah perjalananmu, (karenanya) engkau akan menempati suatu tempat di surga”.
5. Menolong ketika kesempitan
Asy-Syaikhani meriwayatkan dari Ibnu Umar ra, bahwa  Rasulullah saw. bersabda; “Seorang muslim itu adalah saudara bagi muslim lainnya, ia tidak boleh berbuat zalim kepadanya dan tidak boleh menyia-nyiakannya (membiarkan, tidak menolongnya). Barang siapa menolong kebutuhan saudaranya maka Allah akan menolong kebutuhannya, barang siapa menyingkirkan suatu kesusahan dari seorang muslim, niscaya Allah akan menyingkirkan darinya suatu kesusahan di antara kesusahan-kesusahan hari kiamat. Dan barang siapa menutupi (aib) seorang muslim, niscaya Allah akan menutupi (aib)nya pada hari kiamat”
6. Memenuhi undangannya apabila ia mengundang
Asy-Syaikhani meriwayatkan dari Abu Hurairah ra , bahwa  Rasulullah saw. bersabda; Hak seseorang Muslim terhadap Muslim lainnya ada lima; Menjawab salam, menjenguk orang sakit, mengiringi jenazah, memenuhi undangan dan mendoakan orang yang bersin”
7. Memberikan ucapan selamat
Ad-Dailami meriwayatkan dari Ibnu Abbas ra, “Barang siapa bertemu saudaranya ketika bubar dari sholat Jum’ah, maka hendaklah ia mengucapkan “Semoga (Allah) menerima (amal dan do’a) kami dan kamu. 
8. Saling memberi hadiah
At-Thabrani meriwayatkan dalam Al Ausath dari Nabi saw, bahwa beliau bersabda, “Saling memberi hadiahlah kalian, niscaya kalian akan saling mencintai”
Ad-Dailami meriwayatkan dari Anas secara marfu’, “Hendaklah kalian saling memberi hadiah karena hal itu dapat mewariskan kecintaan dan menghilangkan kedengkian-kedengkian”
Imam Malik di dalam Al Muwaththa’ meriwayatkan, “Saling bermaaf-maafkanlah, niscaya kedengkian akan hilang. Dan saling memberi hadiahlah kalian niscaya kalian akan saling mencintai dan hilanglah permusuhan.”
Wallahu a’lam

Sepucuk Surat buat Akhi


Sepucuk Surat buat Akhi

Assalammualaikum Warahmatulah hiwabarokatuh,
Akhi, untuk kesekian kalinya kita bercakap-cakap. Walaupun tidak saling bertatap muka, walaupun isi pembicaraannya tidak melewati batas2 kewajaran, tapi hati merasakan sesuatu.
Sejujurnya, dihati ini ana menolak. Ana takut dibalik niat baik kita tsb (Insya Allah), syeitan selalu menanti kelengahan kita. Ana takut, yang semula niat suci hanya untuk minta keridhoan Allah SWT, tercemari oleh nafsu-nafsu dunia. Dibalik percakapan-percakapan tsb, timbul rasa senang.
Syeitan sudah memasang perangkapnya di hati ini. Ana takut hati yang semula ikhlas, menjadi timbul penyakit-penyakit hati. Sedangkan Allah telah berfirman:
"Dan janganlah kamu dekati zina, sesungguhnya zina itu adalah suatu
perbuatan yang keji dan suatu yang buruk." (Al-Isra:32)

Dulu, hati ini pernah mengalami hal seperti itu. Sekarang ana ingin menata hati ini yang telah terpecah-pecah hanya untuk mengharap ridhoNya.
Mungkin antum bisa menjaga hati antum. Tapi ana? Ana butuh perjuangan keras agar jangan sampai terjatuh untuk ke dua kalinya. Padahal ana sudah meminta antum agar bisa membicarakan persoalan melalui email. Dengan email, hanya pokok persoalan saja yang tertuang, Tidak ada senda gurau, kalaupun ada mungkin hanya sebuah simbol senyum. Awalnya, antum terima saran ana ini. Selanjutnya mungkin antum lupa pesan ana tsb. Ana hanya bisa bersuudzan, karena hanya alternatif 'lupa' itu saja yang bisa ana temukan. Karena ana teringat akan sepotong kalimat:
"Berikan penafsiran terbaik ttg apa yang engkau dengar, dan apa yang diucapkan saudaramu, sampai engkau menghabiskan semua kemungkinan dalam arah itu."

Akhi, kalau memang sudah ditakdirkanNYa, saat-saat itu hanya beberapa bulan lagi. Insya ALlah. Bersabaralah akh, janganlah antum torehkan sebersit garis hitam selama penantian itu. Ana yakin, antum tidak bermaksud untuk menorehkan noda itu.
Kelak, bila masa tsb telah tiba, semuanya milik antum. Yang dulunya diharamkan oleh Allah, menjadi halal bagi antum. Tetapi tunggulah untuk beberapa saat. Sebentar lagi. Selama menunggu, ada kesempatan untuk menata hati. Melalui suatu ikatan, Allah memberikan banyak keindahan & kemuliaan.

Akhi, semula ana menerima antum karena dien yang antum miliki. Bukan karena harta atau keluarga antum . Ana ingin kelak antum bisa membimbing ana untuk selalu bisa berjalan dijalanNya. Ana ingin kelak bisa berdakwah bersama antum. Ana ingin.. ingin... dan semua keinginan muncul, setelah antum meminta kesediaan ana untuk menemani antum dalam menempuh kehidupan ini. Ana khawatir, semuanya akan kandas ditengah jalan sebelum masa tsb telah tiba. Tentu antum tidak mengharapkan hal itu terjadi.

Bantu ana akh, bantu untuk tidak terlalu sering berhubungan. Hati ini masih rapuh sekali, retakan2 hati ini masih basah, belum merekat dengan erat. Jangan sampai retakan-retakan itu kembali menjadi puing-puing.
Sungguh, sulit sekali bagi ana untuk menatanya lagi.
Akhi, ana mohon periksalah hati ini. Sudahkan niat diikhlaskan hanya untuk mendapatkan ridho Allah? Atau karena ada yang lain? Karena kekecewaan terhadap seseorang atau lingkungan yang tidak sesuai dengan harapan? Allah Maha Pengampun akh, menangislah mohon ampunan apabila niat tsb sudah berubah kejalannya syeitan. Istighfar akhi.

Ana juga berkaca di diri ini, mungkin tindakan ana selama ini salah. Membantu antum merasa yakin atas tindakan antum sendiri.
Afwan akhi, bukan maksud ana menjerumuskan antum ke jalan syeitan. Ana juga ber-istighfar dan mohon ampun ke Yang Maha Besar AmpunanNya dan Maha Pedih siksaanNya atas kesalahan yang tidak ana sadari ini.

Malam ini, ana bermunajat kepadaNya. Mohon diluruskan jalan yang akan ana tempuh. Mohon ampun atas segala kekhilafan yang telah ana lakukan sebagai makhluk yang tidak luput dari segala kealpaan. Ya Rabbi, bersihkan hati ini dari kotoran-kotoran yang membuat hamba lalai dalam beribadah. Dari kejahatan-kejahatan yang terselubung yang tiada hamba sadari. Ampuni hamba ya Allah. Amin.

Akhi, semoga ini mewakili ana yang tidak berani untuk menghubungi antum. Dan semoga antum mengerti alasan mengapa selama ini ana jarang sekali untuk memulai suatu pembicaraan. Sekali lagi afwan, bila hal ini menganggu antum, ini semata2 ana lakukan buat kemaslahatan kita bersama.

Jazakummullah khairan katsira.
Wassalamu'alaikum warohmatulah hiwabarokatuh,

Mengubah dengan Kekuatan Tauladan


Mengubah dengan Kekuatan Tauladan
 
Mudah-Mudahan kita semua tidak menjadi contoh keburukan bagi orang lain. Mudah-mudahan anak-anak kita tidak mencontoh perilaku buruk yang pernah khilaf kita, para orang tuanya lakukan. Dan mudah-mudahan pula anggota lingkungan masyarakat kita tidak menjadikan kita sebagai salah satu figur keburukan, akibat perilaku buruk yang kita lakukan.
Alangkah ruginya dalam hidup yang cuma sekali-kalinya ini dan orang lain meniru keburukan kita, naudzubillah. Ingatlah bahwa jika kita berperilaku buruk dan tidak bermoral, maka ketika orang berbicara, akan berbicara tentang keburukan kita. Apalagi jika orang lain mencontoh perilaku buruk itu, berarti kita juga akan memikul dosanya.

Namun seandainya justru orang atau masyarakat di sekitar kita yang berperilaku kurang baik, maka sudah sewajarnya bila kita menekadkan diri untuk mengubahnya menuju arah kebaikan. Lalu, bagaimana cara mengubah orang menjadi lebih baik secara efektif ?
Salah satu caranya adalah dengan kekuatan suri tauladan atau menjadi contoh terlebih dahulu. Jika ingin mengubah orang lain, maka pertanyaan pertama yang harus dilakukan adalah sudah pantaskah kita menjadi contoh kebaikan akhlak bagi orang lain? Sudahkah kita menjadi suri tauladan bagi apa yang kita inginkan ada pada diri orang lain itu?

Rasulullah SAW gemilang menyeru ummat ke jalan-Nya, mengubah karakter ummat dari zaman kegelapan menuju jalan penuh cahaya yang ditempuh hampir 23 tahun. Salah satu pilar strategi keberhasilannya adalah karena Rasul memiliki kekuatan suri tauladan yang sungguh luar biasa. Yakinlah bahwa cara paling gampang mengubah orang lain sesuai keinginan kita adalah dengan cara menjadikan diri kita sebagai media atau contoh yang layak ditiru.

Karenanya, jangan bercita-cita memiliki anak yang santun, lembut, kalau kesantunan dan kelembutan itu tidak ada dalam diri orang tuanya. Jangan bercita-cita punya anak yang tahu etika, kalau cara mendidik yang dilakukan orang tuanya tidak menggunakan etika. Sangat mustahil akan terwujud ketika para pimpinan ingin anggotanya berdisiplin, padahal disiplin itu bukan bagian dari diri pimpinannya. Contoh sederhana, mengapa P4 gagal menjadi pedoman hidup yang jadi acuan bangsa Indonesia ? Karena tidak ada contoh tauladannya. Siapa sekarang pemimpin bangsa ini yang paling Pancasilais ? Susah mencarinya. Seumpama mata air di pegunungan yang sudah keruh tercemar. Kalau dari sumbernya sudah keruh, walau yang di bawah di bening-beningkan juga tidak akan bisa. Di hilir menjadi keruh karena di hulunya juga keruh.

Orang tua ingin anak-anaknya tidak merokok padahal ternyata orang tuanya perokok berat, bagaimana mungkin ? Para guru ingin murid-muridnya tidak mengganja, padahal ganja itu awalnya dari rokok, dan ternyata para guru merokok di depan murid-muridnya. Jangan-jangan kita yang menjerumuskan mereka ?

Di Rumah Sakit Ketergantungan Obat (RSKO) Jakarta ada sebuah contoh menarik tentang mengapa anak-anak menjadi seorang perokok atau pengganja. Di salah satu dindingnya tergantung sebuah potret seorang ibu yang sedang menimang-nimang bayinya, dan ternyata si ibu ini melakukannya sambil merokok. Tidak bisa tidak. Perilaku si Ibu ini merupakan contoh bagi si bayi yang ada dipangkuannya.

AH, sahabat. Sayang sekali kita terlalu banyak menuntut pada orang lain, padahal sebenarnya yang paling layak kita tuntut adalah diri kita sendiri. Para guru bertanggung jawab kalau para murid akhlaknya menjadi jelek. Karena mungkin akhlak Pak Gurunya dan Akhlak BU Gurunya kurang baik. Lihat moral para mahasiswa yang bejat, kumpul kebo, mengganja, dan sebagainya. Tidak usah heran, lihatlah akhlak para dosennya, moral para dosennya yang mungkin tidak jauh berbeda. Santri di pondok-pondok jadi turun ibadahnya, jelek akhlaknya, jarang tahajutnya, lihat saja akhlak para ustadnya. Di kantor karyawan sering datang terlambat, kinerjanya tidak optimal, kasus kehilangan meningkat, lihat saja akhlak pimpinannya. Pimpinan mencuri, karyawan pun akan mencontohnya dengan mencuri pula.

Oleh karena itu, pertanyaan yang harus selalu kita lakukan adalah sudahkah diri kita ini menjadi contoh kebaikan atau belum ? Omong kosong kita bicara masalah disiplin atau masalah aturan, kalau ternyata kita sendiri belum membiasakan diri untuk berdisiplin atau taat aturan. Sehebat apapun kata-kata yang terlontar dari mulut ini, perilaku yang terpancar dari pribadi kita justru akan jauh berpengaruh lebih dahsyat daripada kata-kata.

Bersiap-siaplah untuk menderita bagi seorang ayah yang tidak bisa menjadi contoh kebaikan bagi anak-anaknya. Bersiaplah untuk memikul kepahitan bagi seorang ayah yang tidak dapat menjadi suri tauladan bagi keluarga dan keturunannya. Bersiap-siaplah untuk menghadapi perusahaan yang ruwet dan rumit kalau seorang atasan tidak menjadi contoh bagi karyawannya. Bersiaplah menghadapi kepusingan jikalau seorang pimpinan tidak menjadi contoh bagi yang dipimpinnya.

Ingat, jangan mimpi mengubah orang lain sebelum diawali dengan mengubah diri sendiri. Allah SWT, dengan tegas menyatakan kemurkaannya bagi orang yang menyuruh berperilaku apa-apa yang sebenarnya tidak ia lakukan.
"Sungguh besar kemurkaan di sisi ALLAH bagi orang yang berkata-kata apa-apa yang tidak diperbuatnya" (QS Ash Shaaf 21 : 3).
Bukan tidak boleh berkata-kata, tapi kemuliaan akhlak pribadi akan jauh lebih memperjelas kata-kata kita.

Dan menjadi contoh juga tidak akan efektif kecuali contoh itu penuh keikhlasan. Karena ada pula yang memberi contoh tapi riya, ingin dipuji, ingin dinilai orang lain hebat, ingin dihormati, dan ingin dihargai. Kalau tujuannya seperti ini, tidak akan berarti apa-apa. Hati hanya bisa disentuh oleh hati lagi. Contoh yang tidak ikhlas tidak akan dicontoh oleh orang lain. Contoh yang karena pujian, over acting tidak akan masuk kepada hati orang lain. Contoh haruslah dilakukan dengan ikhlas. Jangan berharap atau bahkan berpikir untuk dipuji dan dihormati.

Nah Sahabat.

Selalulah tanya pada diri ini contoh apa yang akan kita tunjukkan dalam hidup yang sekali-kalinya ini. Apakah contoh tauladan kebaikan ? Ataukah malah sebaliknya contoh tauladan keburukan ? Naudzhubillah.

Apakah contoh pribadi yang matang ataukah malah pribadi yang kekanak-kanakan? Karenanya menjadi suatu keharusan bagi seorang ayah, seorang ibu, seorang pemimpin, dan bagi siapa pun untuk memberikan contoh terbaik dari dirinya. Hidup cuma sekali dan belum tentu panjang umur. Akan menjadi suatu yang sangat indah jikalau kenangan dan warisan terbesar bagi keluarga dan lingkungan sekitar adalah terpancarnya cahaya pribadi kita yang layak di tauladani oleh siapa pun. Semuanya tiada lain adalah buah dari mulianya akhlak.

MEMENUHI JANJI


MEMENUHI JANJI

TUJUAN INSTRUKSIONAL
Setelah  mengikuti materi ini pemirsa diharapkan mampu :
1.      Menunjukkan dalil syar’iy tentang memenuhi janji
2.      Menunjukkan bahwa tapat janji adalah bagian dari akhlak Islam.
3.      Membentuk sistem nilai dalam diri sendiri dengan membiasakan beberapa hal asasi, seperti tertib, bersih dan disiplin.

POKOK-POKOK MATERI
1.      Dalil-dalil tentang tepat janji
  1. Perintah Allah: “Wahai orang-orang beriman, tepatilah janji…” QS. Al Maidah/5:1
  2. Perintah Allah : “ …dan penuhilah janji, sesungguhnya janji itu pasti diminta pertanggung jawabannya” Qs. Al Isra’/17:34
  3. Allah memuji orang-orang yang menepati janji, sebagai orang-orang yang benar imannya dan mereka itulah orang-orang yang bertakwa. QS. Al Baqarah/2: 177
  4. Sabda Nabi : “Barang siapa yang menipu maka ia tidak termasuk umatku” HR. AtTirmidziy

2.      Kewajiban tepat janji dan ancaman bagi yang todak menepatinya
  1. Tidak menepati janji adalah salah satu ciri kemunafikan. Rasulullah bersabda : “Ada empat hal jika ada pada seseorang maka jadilah ia munafik tulen, dan jika ada sebagainnya maka ia memiliki ciri-ciri kemunafukan, hingga ia bisa meninggalkannya. 1). Jika dipercaya ia berkhianat, 2). Jika berbicara ia berdusta, 3). Jika berjanji mengingkari, 4). Jika berdebat ia curang.” Muttafaq alaih
  2. Menjadi musuh Allah di hari kiamat. Sabda Nabi : Allah berfirman ”Ada tiga orang yang menjadi musuhku di hari kiamat:1). Orang yang menjanjikan pemberian lalu mengingkari, 2). Orang yang menjual orang merdeka lalu ia makan hasilnya, 3). Orang yang mempekerjakan seseorang dan telah memenuhi permintaannya lalu tidak dibayrakan upahnya.” HR. Al Bukhariy.
  3. Salah satu bentuk kezaliman. Sabda Nabi : “Orang kaya yang menunda-nunda pembayaran hutang adalah perbuatan zalim….”Muttafaq alaih.

3.      Janji-janji yang sering dibuat oleh seseorang
  1. Janji kepada keluarga, (anak dan  istri)
  2. Janji kepada bawahan atau orang yang levelnya lebih rendah dari dirinya dalam suatu unit pekerjaan, dsb.
  3. Janji kepada teman sejawat/sebaya
  4. Janji kepada rekanan bisinis
  5. Janji kepada orang-orang tertentu sesuai profesi atau lingkungan masing-masing. 

4.      Kisah tepat janji
Rasulullah berkisah: Ada seorang Bani Israil (A) yang meminjam 1000 dinar kepada salah seorang dari Bani Israil (B).
Si B meminta A untuk mendatangkan saksi. Si A berkata : Cukuplah Allah sebagai saksi. Si B meminta ditunjukkan kafil (penjamin). Si A menjawab cukuplah Allah sebagai penjamin.
Si B percaya dan ia berikan 1000 dinar itu, sesuai dengan batas waktu yang disepakati bersama.
Lalu si A pulang ke kampungnya di seberang sana. Ia kumpulkan uang hingga cukup jumlahnya samapai batas waktu pembayarannya.
Ketika jatuh tempo itulah si A mencari kapal penyebrangan untuk membayar hutangnya. Tetapi tidak ada kapal penyebrangan hari itu.
Akhirnya si A mengambil sebatang kayu, ia lubangai kayu itu dania masukkan 1000 dinar pinjamannya itu disertai pesan kepada saudaranya di seberang. Ia ceburkan kayu itu ke laut, disertai doa:
”Ya Allah Engkau Yang Maha Mengetahui, bahwa saya pernah berhutang 1000 dinar kepada seseorang, ketika ia meminta jaminan, saya katakan : “Cukuplah Allah sebagai penjamin” dan ia menerima. Ketika ia meminta saksi, saya katakan : “Cukuplah Allah sebagai saksi” dan iapun menerima. Dan sekarang saya sudah berusaha mencari penyebrangan untuk membayarkannya, tetapi saya tidak menemukannya, maka sekarang saya titipkan ini kepadamu Ya Allah”.
Setelah itu ia pergi sambil mencari kapal yang bisa menyeberangkannya.
Si B yang dijanjikan dibayar pada hari itupun keluar ke pantai menunggu kapal yang datang, menjemnput Si A yang meminjam uang kepadanya.
Kapal tidak ada yang merapat. Akhirnya ia memutuskan pulang.
Ketika hendak pulang itulah ia melihat kayu mengapung. Daripada pulang dengan tangan kosong ia ambil kayu itu, siapa tahu berguna untuk kayu bakar.
Sesampai di rumah kayu itu ia belah untuk dijadikan kayu bakar. Ketika dibelah, ditemukanlah 1000 dinar dan catatan dari si A diseberang.
si A yang terus berusaha mencari kapal penyebrangan akhirnya menemukannya. Dan berhasil menyebrang ke rumah si B.
Sesampainya di rumah B, si A menyodorkan 1000 dinar, dengan mengatakan : “Demi Allah, saya telah berusaha semaksimal mungkin untuk mendapatkan kapal penyebrangan guna membayar hutang, dan saya tidak menemukannya kecuali hari ini.
Kata si B. “Tidakkah kamu telah mengirimkannya kepadaku?
Kata A: “ Bukankan telah saya katakan bahwa saya tidak mendapatkan  kapal penyebrangan.
Kata si B:”Sesungguhnya Allah telah menyampaikan kepadaku apa yang engkau letakkan di dalam kayu bakar. (Ibn Katsir, 1: 447)

Wallahu a’lam.

HAJI


HAJI
 
Memahami  makna  ibadah  haji,  membutuhkan  pemahaman  secara
khusus    sejarah   Nabi   Ibrahim   dan   ajarannya,   karena
praktek-praktek   ritual   ibadah   ini    dikaitkan    dengan
pengalaman-pengalaman  yang  dialami  Nabi Ibrahim as. bersama
keluarga beliau.  Ibrahim  as.  dikenal  sebagai  "Bapak  para
Nabi",  juga  "Bapak monotheisme," serta "proklamator keadilan
Ilahi" kepada beliaulah merujuk  agama-agama  samawi  terbesar
selama ini.
 
Para  ilmuwan  seringkali  berbicara tentang penemuan-penemuan
manusia yang mempengaruhi atau bahkan merubah jalannya sejarah
kemanusiaan. Tapi seperti tulis al-Akkad,
 
"Penemuan  yang  dikaitkan  dengan  Nabi Ibrahim as. merupakan
penemuan manusia yang terbesar dan yang  tak  dapat  diabaikan
para  ilmuwan atau sejarawan, ia tak dapat dibandingkan dengan
penemuan roda, api, listrik, atau rahasia-rahasia atom  betapa
pun besarnya pengaruh penemuan-penemuan tersebut, ... yang itu
dikuasai manusia, sedangkan penemuan  Ibrahim  menguasai  jiwa
dan  raga  manusia.  Penemuan  Ibrahim menjadikan manusia yang
tadinya tunduk pada alam, menjadi mampu menguasai alam,  serta
menilai  baik  buruknya, penemuan yang itu dapat menjadikannya
berlaku  sewenang-wenang,  tapi  kesewenang-wenangan  ini  tak
mungkin  dilakukannya  selama  penemuan  Ibrahim as. itu tetap
menghiasi jiwanya ... penemuan tersebut berkaitan  dengan  apa
yang   diketahui   dan   tak  diketahuinya,  berkaitan  dengan
kedudukannya sebagai makhluk dan hubungan makhluk  ini  dengan
Tuhan, alam raya dan makhluk-makhluk sesamanya ..."
 
"Kepastian" yang dibutuhkan ilmuwan menyangkut hukum-hukum dan
tata kerja alam ini, tak dapat  diperolehnya  kecuali  melalui
keyakinan  tentang  ajaran  Bapak  monotheisme itu, karena apa
yang dapat menjamin kepastian tersebut jika sekali  Tuhan  ini
yang  mengaturnya  dan di lain kali tuhan itu? Dengan demikian
monoteisme Ibrahim as. bukan sekedar  hakikat  keagamaan  yang
besar,  tapi  sekaligus penunjang akal ilmiah manusia sehingga
lebih tepat, lebih  teliti  lagi,  lebih  meyakinkan.  Apalagi
Tuhan yang diperkenalkan Ibrahim as. bukan sekedar tuhan suku,
bangsa  atau  golongan  tertentu  manusia,  tapi  Tuhan   seru
sekalian  alam,  Tuhan  yang imanen sekaligus transenden, yang
dekat  dengan   manusia,   menyertai   mereka   semua   secara
keseluruhan  dan  orang per orang, sendirian atau ketika dalam
kelompok, pada saat diam atau bergerak, tidur atau jaga,  pada
saat  kehidupannya,  bahkan  sebelum dan sesudah kehidupan dan
kematiannya.  Bukannya  Tuhan   yang   sifat-sifat-Nya   hanya
monopoli  pengetahuan para pemuka agama, atau yang hanya dapat
dihubungi  mereka,  tapi  Tuhan  manusia   seluruhuya   secara
universal.
 
Ajaran   Ibrahim   as.   atau  "penemuan"  beliau  benar-benar
merupakan suatu lembaran baru dalam  sejarah  kepercayaan  dan
bagi  kemanusiaan,  walaupun  tauhid  bukan  sesuatu  yang tak
dikenal sebelum masa beliau,  demikian  pula  keadilan  Tuhan,
serta pengabdian pada yang hak dan transenden. Namun itu semua
sampai  masa  Ibrahim  bukan  merupakan  ajaran  kenabian  dan
risalah  seluruh umat manusia. Di Mesir 5.000 tahun lalu telah
dikumandangkan ajaran keesaan Tuhan,  serta  persamaan  antara
sesama  manusia,  tapi  itu  merupakan  dekrit dari singgasana
kekuasaan  yang  kemudian  dibatalkan  oleh  dekrit   penguasa
sesudahnya.
 
Ibrahim    datang   mengumandangkan   keadilan   Ilahi,   yang
mempersamakan semua manusia dihadapan-Nya, sehingga betapa pun
kuatnya  seseorang.  Ia  tetap  sama  di  hadapan Tuhan dengan
seseorang yang paling lemah sekali  pun,  karena  kekuatan  si
kuat  diperoleh  dari  pada-Nya,  sedangkan kelemahan si lemah
adalah atas hikmah kebijaksanaan-Nya. Dia dapat mencabut  atau
menganugerahkan  kekuatan  itu  pada  siapa saja sesuai dengan
sunnah-sunnah yang ditetapkan-Nya.
 
Ibrahim hadir di pentas kehidupan pada suatu masa persimpangan
menyangkut  pandangan  tentang manusia dan kemanusiaan, antara
kebolehan memberi sesajen  yang  dikorbankan  berupa  manusia,
atau  ketidakbolehannya  dengan  alasan  bahwa  manusia adalah
makhluk yang sangat mulia, melalui Ibrahim as. secara  amaliah
dan  tegas  larangan  tersebut dilakukan, bukan karena manusia
terlalu tinggi nilainya sehingga tak wajar  untuk  dikorbankan
atau  berkorban,  tapi  karena  Tuhan  Maha Pengasih lagi Maha
Penyayang.   Putranya   Ismail   diperintahkan   Tuhan   untuk
dikorbankan,  sebagai  pertanda bahwa apa pun --bila panggilan
telah tiba wajar untuk dikorbankan demi karena Allah.  Setelah
perintah  tersebut  dilaksanakan  sepenuh  hati  oleh ayah dan
anak, Tuhan  dengan  kekuasaan-Nya  menghalangi  penyembelihan
tersebut  dan  menggantikannya  dengan  domba sebagai pertanda
bahwa hanya karena kasih sayang-Nya pada manusia, maka praktek
pengorbanan semacam itu pun tak diperkenankan.
 
Ibrahim menemukan dan membina keyakinannya melalui pencaharian
dan pengalaman-pengalaman kerohanian yang dilaluinya  dan  hal
ini  secara  agamis  atau  Qur'ani  terbukti  bukan saja dalam
penemuannya  tentang  keesaan  Tuhan   seru   sekalian   alam,
sebagaimana diuraikan dalam QS. al-An'am 6:75, tapi juga dalam
keyakinan tentang hari kebangkitan. (Menarik  untuk  diketahui
bahwa  beliaulah  satu-satunya  Nabi  yang  disebut  al-Qur'an
meminta  pada  Tuhan  untuk  diperlihatkan  bagaimana  caranya
menghidupkan  yang  mati, dan permintaan beliau itu dikabulkan
Tuhan, lihat, QS. al-Baqarah 2:260).
 
Demikian  sebagian  kecil  dari  keistimewaan  Nabi   Ibrahim,
sehingga  wajar jika beliau dijadikan teladan seluruh manusia,
seperti   ditegaskan   al-Qur'an   surah   al-Baqarah   2:127.
Keteladanan  tersebut  antara  lain  diwujudkan  dalam  bentuk
ibadah haji dengan  berkunjung  ke  Makkah,  karena  beliaulah
bersama    putranya    Ismail    yang    membangun   (kembali)
fondasi-fondasi Ka'bah  (QS.  al-Baqarah  2:127),  dan  beliau
pulalah yang diperintahkan untuk mengumandangkan syari'at haji
(QS. al-Haj 22:27). Keteladanan yang diwujudkan  dalam  bentuk
ibadah  tersebut  dan yang praktek-praktek ritualnya berkaitan
dengan  peristiwa  yang  beliau  dan  keluarga   alami,   pada
hakikataya  merupakan  penegasan  kembali  dari  setiap jamaah
haji, tentang keterikatannya dengan prinsip-prinsip  keyakinan
yang dianut Ibrahim, yang intinya adalah,
 
 1. Pengakuan Keesaan Tuhan, serta penolakan terhadap segala
    macam dan bentuk kemusyrikan baik berupa patung-patung,
    bintang, bulan dan matahari bahkan segala sesuatu selain
    dari Allah swt.
 
 2. Keyakinan tentang adanya neraca keadilan Tuhan dalam
    kehidupan ini, yang puncaknya akan diperoleh setiap
    makhluk pada hari kebangkitan kelak.
 
 3. Keyakinan tentang kemanusiaan yang bersifat universal,
    tiada perbedaan dalam kemanusiaan seseorang dengan lainnya,
    betapa pun terdapat perbedaan antar mereka dalam hal-hal
    lainnya.
 
Ketiga  inti  ajaran   ini   tercermin   dengan   jelas   atau
dilambangkan  dalam  praktek-praktek ibadah haji ajaran Islam.
Tulisan  ini  akan  menitikberatkan  uraian  menyangkut  butir
ketiga,  walau  pun  disadari, keyakinan tentang keesaan Tuhan
dan ketundukan semua makhluk di bawah  pengawasan,  pengaturan
dan pemeliharaan-Nya, mengantar makhluk ini, khususnya manusia
menyadari bahwa mereka semua sama dalam ketundukan pada Tuhan,
manusia  dalam  pandangan al-Qur'an, sama dari segi ini dengan
makhluk-makhluk  lain,  karena  walau  pun  manusia   memiliki
kemampuan  menggunakan  makhluk-makhluk  lain, namun kemampuan
tersebut bukan bersumber dari dirinya, tapi akibat  penundukan
Tuhan dan karena itu ia tak dibenarkan berlaku sewenang-wenang
terhadapnya, tapi berkewajiban bersikap bersahabat dengannya.
 
Keyakinan akan keesaan  Tuhan  juga  mengantar  manusia  untuk
menyadari,  bahwa semua manusia dalam kedudukan yang sama dari
segi nilai kemanusiaan, karena  semua  mereka  diciptakan  dan
berada  di  bawah  kekuasaan  Allah  swt.  QS.  al-Hujurat  13
menunjukkan betapa erat kaitan antara keyakinan  akan  keesaan
Tuhan dengan persamaan nilai kemanusiaan.
 
Ibadah  haji  dikumandangkan  Ibrahim  as.  sekitar 3600 tahun
lalu. Sesudah masa  beliau,  praktek-prakteknya  sedikit  atau
banyak  telah  mengalami  perubahan, namun kemudian diluruskan
kembali oleh Muhammad saw. Salah satu hal yang diluruskan itu,
adalah  praktek  ritual  yang  bertentangan dengan penghayatan
nilai universal kemanusiaan haji. Al-Qur'an  Surah  al-Baqarah
2:199,  menegur  sekelompok  manusia (yang dikenal dengan nama
al-Hummas) yang merasa  diri  memiliki  keistimewaan  sehingga
enggan  bersatu  dengan  orang  banyak  dalam melakukan wuquf.
Mereka wukuf di Mudzdalifah sedang  orang  banyak  di  Arafah.
Pemisahan  diri  yang  dilatarbelakangi  perasaan superioritas
dicegah oleh al-Qur'an  dan  turunlah  ayat  tersebut  diatas.
"Bertolaklah  kamu  dari tempat bertolaknya orang-orang banyak
dan  mohonlah  ampun  kepada  Allah  sesungguhnya  Allah  Maha
Pengampun lagi Maha Penyayang."
 
Tak jelas apakah praktek bergandengan tangan saat melaksanakan
thawaf pada awal periode sejarah Islam, bersumber dari  ajaran
Ibrahim   dalam   rangka   mempererat  persaudaraan  dan  rasa
persamaan. Namun yang pasti  Nabi  saw  membatalkannya,  bukan
dengan tujuan membatalkan persaudaraan dan persamaan itu, tapi
karena alasan-alasan praktis pelaksanaan thawaf.
 
Salah satu bukti yang jelas tentang  keterkaitan  ibadah  haji
dengan  nilai-nilai  kemanusiaan  adalah  isi khutbah Nabi saw
pada haji wada' (haji  perpisahan)  yang  intinya  menekankan:
Persamaan;  keharusan  memelihara  jiwa,  harta dan kehormatan
orang lain; dan larangan melakukan penindasan  atau  pemerasan
terhadap kaum lemah baik di bidang ekonomi maupun fisik.
 
Pengamalan Nilai-nilai Kemanusiaan Universal
 
Makna  kemanusiaan  dan  pengalaman  nilai-nilainya  tak hanya
terbatas pada persamaan nilai antar perseorangan  dengan  yang
lain, tapi mengandung makna yang jauh lebih dalam dari sekedar
persamaan tersebut. Ia mencakup seperangkat nilai-nilai  luhur
yang   seharusnya  menghiasi  jiwa  pemiliknya.  Bermula  dari
kesadaran  akan  fitrah  atau  jati  dirinya  serta  keharusan
menyesuaikan  diri dengan tujuan kehadiran di pentas bumi ini.
Kemanusiaan mengantar putra-putri  Adam  menyadari  arah  yang
dituju  serta  perjuangan  mencapainya. Kemanusiaan menjadikan
makhluk  ini  memiliki  moral  serta   berkemampuan   memimpin
makhluk-makhluk  lain  mencapai tujuan penciptaan. Kemanusiaan
mengantarnya menyadari bahwa ia  adalah  makhluk  dwi  dimensi
yang harus melanjutkan evolusinya hingga mencapai titik akhir.
Kemanusiaan mengantarnya sadar bahwa ia adalah makhluk  sosial
yang  tak  dapat  hidup  sendirian  dan harus bertenggang rasa
dalam berinteraksi.
 
Makna-makna tersebut  dipraktekkan  dalam  pelaksanaan  ibadah
haji,  dalam  acara-acara  ritual,  atau  dalam  tuntunan  non
ritualnya, dalam bentuk kewajiban atau larangan, dalam  bentuk
nyata  atau  simbolik  dan  kesemuanya pada akhirnya mengantar
jemaah haji hidup dengan pengamalan dan pengalaman kemanusiaan
universal. Berikut ini dikemukakan secara sepintas beberapa di
antaranya.
 
Pertama, ibadah haji dimulai dengan niat  sambil  menanggalkan
pakaian   biasa   dan  mengenakan  pakaian  ihram.  Tak  dapat
disangkal bahwa pakaian menurut kenyataannya dan juga  menurut
al-Qur'an  berfungsi  sebagai  pembeda  antara  seseorang atau
sekelompok dengan lainnya. Pembedaan tersebut dapat  mengantar
kepada  perbedaan status sosial, ekonomi atau profesi. Pakaian
juga dapat memberi pengaruh  psikologis  pada  pemakainya.  Di
Miqat  Makany  di  tempat  dimana  ritual ibadah haji dimulai,
perbedaan dan pembedaan  tersebut  harus  ditanggalkan.  Semua
harus  memakai pakaian yang sama. Pengaruh-pengaruh psikologis
dari pakaian harus ditanggalkan,  hingga  semua  merasa  dalam
satu  kesatuan  dan  persamaan.  "Di Miqat ini ada pun ras dan
sukumu lepaskan semua pakaian yang engkau kenakan  sehari-hari
sebagai serigala (yang melambangkan kekejaman dan penindasan),
tikus (yang melambangkan kelicikan), anjing (yang melambangkan
tipu   daya),  atau  domba  (yang  melambangkan  penghambaan).
Tinggalkan semua itu di Miqat dan berperanlah sebagai  manusia
yang sesungguhnya. [2]
 
Di   Miqat   dengan  mengenakan  dua  helai  pakaian  berwarna
putih-putih, sebagaimana yang akan membalut tubuhnya ketika ia
mengakhiri   perjalanan  hidup  di  dunia  ini,  seorang  yang
melaksanakan ibadah  haji  akan  atau  seharusnya  dipengaruhi
jiwanya  oleh  pakaian  ini. Seharusnya ia merasakan kelemahan
dan  keterbatasannya,  serta  pertanggungjawaban   yang   akan
ditunaikannya  kelak  di  hadapan  Tuhan Yang Maha Kuasa. Yang
disisi-Nya tiada perbedaan antara seseorang dengan yang  lain,
kecuali atas dasar pengabdian kepada-Nya.
 
Kedua,   dengan  dikenakannya  pakaian  ihram,  maka  sejumlah
larangan harus diindahkan oleh  pelaku  ibadah  haji.  Seperti
jangan menyakiti binatang, jangan membunuh, jangan menumpahkan
darah, jangan  mencabut  pepohonan.  Mengapa?  Karena  manusia
berfungsi memelihara makhluk-makhluk Tuhan itu, dan memberinya
kesempatan  seluas  mungkin  mencapai  tujuan   penciptaannya.
Dilarang  juga menggunakan wangi-wangian, bercumbu atau kawin,
dan berhias supaya setiap haji menyadari bahwa  manusia  bukan
hanya  materi  semata-mata  bukan  pula  birahi.  Hiasan  yang
dinilai Tuhan adalah hiasan rohani. Dilarang pula  menggunting
rambut,  kuku, supaya masing-masing menyadari jati dirinya dan
menghadap pada Tuhan sebagaimana apa adanya.
 
Ketiga, Ka'bah yang dikunjungi mengandung pelajaran yang  amat
berharga  dari  segi  kemanusiaan.  Di  sana misalnya ada Hijr
Ismail yang arti harfiahnya pangkuan Ismail. Di sanalah Ismail
putra  Ibrahim,  pembangun  Ka'bah  ini  pernah  berada  dalan
pangkuan Ibunya yang  bernama  Hajar,  seorang  wanita  hitam,
miskin  bahkan budak, yang konon kuburannya pun di tempat itu,
namun demikian budak wanita ini ditempatkan Tuhan di sana atau
peninggalannya diabadikan Tuhan, untuk menjadi pelajaran bahwa
Allah swt  memberi  kedudukan  untuk  seseorang  bukan  karena
keturunan  atau  status  sosialnya,  tapi  karena kedekatannya
kepada  Allah  swt  dan  usahanya  untuk  menjadi  hajar  atau
berhijrah dari kejahatan menuju kebaikan, dari keterbelakangan
menuju peradaban.
 
Keempat, setelah  selesai  melakukan  thawaf  yang  menjadikan
pelakunya  larut  dan  berbaur  bersama  manusia-manusia lain,
serta memberi kesan kebersamaan menuju satu tujuan  yang  sama
yakni  berada dalam lingkungan Allah swt dilakukanlah sa'i. Di
sini  muncul  lagi  Hajar,   budak   wanita   bersahaja   yang
diperistrikan  Nabi  Ibrahim  itu,  diperagakan  pengalamannya
mencari  air  untuk  putranya.  Keyakinan  wanita   ini   akan
kebesaran  dan  kemahakuasaan Allah sedemikian kokoh, terbukti
jauh sebelum peristiwa pencaharian  ini,  ketika  ia  bersedia
ditinggal  (Ibrahim)  bersama  anaknya  di  suatu  lembah yang
tandus,  keyakinannya  yang  begitu  dalam  tak  menjadikannya
samasekali  berpangku  tangan  menunggu  turunnya  hujan  dari
langit,   tapi   ia   berusaha   dan   berusaha   berkali-kali
mondar-mandir  demi  mencari kehidupan. Hajar memulai usahanya
dari bukit Shafa yang arti  harfiahnya  adalah  "kesucian  dan
ketegaran"  [3]  --sebagai  lambang  bahwa  mencapai kehidupan
harus  dengan  usaha  yang   dimulai   dengan   kesucian   dan
ketegaran--   dan  berakhir  di  Marwah  yang  berarti  "ideal
manusia, sikap menghargai, bermurah hati dan  memaafkan  orang
lain" [4].
 
Adakah  makna  yang  lebih  agung  berkaitan dengan pengamalan
kemanusiaan   dalam   mencari   kehidupan   duniawi   melebihi
makna-makna   yang   digambarkan   di   atas?   Kalau   thawaf
menggambarkan larutnya dan meleburnya  manusia  dalam  hadirat
Ilahi,  atau  dalam  istilah  kaum sufi al-fana' fi Allah maka
sai' menggambarkan usaha  manusia  mencari  hidup  --yang  ini
dilakukan  begitu  selesai  thawaf--  yang  melambangkan bahwa
kehidupan dunia  dan  akhirat  merupakan  suatu  kesatuan  dan
keterpaduan.  Maka  dengan  thawaf  disadarilah  tujuan  hidup
manusia.   Setengah   kesadaran   itu   dimulai   sa'i    yang
menggambarkan,   tugas   manusia  adalah  berupaya  semaksimal
mungkin.  Hasil  usaha  pasti  akan  diperoleh  baik   melalui
usahanya  maupun  melalui anugerah Tuhan, seperti yang dialami
Hajar bersama putranya Ismail dengan ditemukannya  air  Zamzam
itu.
 
Kelima,  di  Arafah, padang yang luas lagi gersang itu seluruh
jamaah  wuquf  (berhenti)  sampai  terbenamnya  matahari.   Di
sanalah   mereka  seharusnya  menemukan  ma'rifat  pengetahuan
sejati tentang jati dirinya, akhir perjalanan hidupnya,  serta
di  sana  pula  ia  menyadari  langkah-langkahnya  selama ini,
sebagaimana ia menyadari pula betapa  besar  dan  agung  Tuhan
yang   kepadaNya   bersimpuh   seluruh   makhluk,  sebagaimana
diperagakan    secara    miniatur    di    padang    tersebut.
Kesadaran-kesadaran  itulah  yang  mengantarkannya  di  padang
'arafah  untuk  menjadi  'arif  atau  sadar  dan   mengetahui.
Kearifan  apabila  telah  menghias  seseorang, maka Anda akan,
menurut Ibnu  Sina,  "Selalu  gembira,  senyum,  betapa  tidak
senang  hatinya  telah  gembira  sejak ia mengenal-Nya, ... di
mana-mana ia melihat satu saja, ...  melihat  Yang  Maha  Suci
itu,  semua  makhluk  di  pandangnya sama (karena memang semua
sama, ... sama membutuhkan-Nya). Ia tak akan mengintip-ngintip
kelemahan  atau  mencari-cari  kesalahan  orang, ia tidak akan
cepat tersinggung walau melihat yang mungkar sekalipun  karena
jiwanya selalu diliputi rahmat dan kasih sayang.
 
Keenam,  dari  Arafah  para jamaah ke Mudzdalifah mengumpulkan
senjata  menghadapi  musuh   utama   yaitu   setan,   kemudian
melanjutkan perjalanan ke Mina dan di sanalah para Jamaah haji
melampiaskan  kebencian  dan  kemarahan  mereka  masing-masing
terhadap   musuh  yang  selama  ini  menjadi  penyebab  segala
kegetiran yang dialaminya.
 
Demikianlah ibadah haji merupakan kumpulan simbol-simbol  yang
sangat  indah,  apabila dihayati dan diamalkan secara baik dan
benar, maka pasti akan  mengantarkan  setiap  pelakunya  dalam
lingkungan  kemanusiaan  yang  benar  sebagaimana  dikehendaki
Allah.
 
CATATAN
 
 1. Lihat Abbas Mahmud al-Aqqad dalam Al-'Aqaid Wa al-mazahib,
    Dar al-Kitab al-Arabi, Beirut 1978, h. 12-15.
 
 2. Lihat lebih jauh Ali Syariati dalam Haji, penterjemah Anas
    Mahyuddin, Pustaka Bandung, 1983, h. 12.
 
 3. Lihat al-Qurthuby dalam Tafsirnya al-jami'li Ahkam
    al-Qur'an, Dar al-Kitab al-Arabi, Cairo 1967, Jilid 11, h.
    180.
 
 4. Lihat Abdul Halim Mahmud, Al-tafkir al-falsafi fi 'l-Islam,
    Dar al-Kitab al-Arabi, Beirut, 1982. h. 430.