Rabu, 28 Januari 2015

KISAH MASUK ISLAMNYA SEORANG AMERIKA



KISAH MASUK ISLAMNYA SEORANG AMERIKA

      Di Amerika Serikat banyak orang yang sedang membahas tentang jalan hidup baru. Ada  yang cenderung kepada jalan hidup yang di ajarkan Islam, ada  yang memilih cara hidup yang digariskan oleh agama Kristen, Budha atau Hindu. Kesimpulan mereka adalah perlu adanya jalan  yang dibimbing oleh Tuhan. Tetapi di sana sedikit sekali orang yang dapat menjelaskan bahwa Islam merupakan jalan yang dipilihkan Allah untuk kita.
1.    Semula perhatianku kucurahkan untuk mempelajari agama budha saya ingin menjadi pendeta budha. Setelah saya memperbandingkan agama itu di suatu perguruan tinggi, perhatian saya tertuju kepada Islam. Setelah selesai di perguruan tinggi saya belajar di negeri Belanda bersama dua orang teman. Satu dari teman itu adalah mahasiswa dari Yordan dan  yang satu lagi Jerman. Yang kedua ini sudah agak tua dan mempunyai kedudukan terhormat. Ia sudah 30 tahun mencurahkan hidupnya di negeri Belanda untuk Allah. Akibat pengaruh dua teman inilah saya masuk Islam tanpa memperhatikan kebaikannya atau efeknya, bahkan saya merasa puas dan mengakui bahwa Muhammad r sebenarnya adalah utusan Allah dan apabila saya berpaling dari perintah Allah dan utusannya maka Allah juga akan berpaling dari saya.
2.    Lima tahun dari umurku yang terahir ini saya habiskan di Amerika dan sebagiannya di dunia Arab, sehingga sampailah saya pada suatu kesimpulan bahwa saya cinta dan menghargai agama Islam. Saya mengambil pelajaran daripadanya mengenai bagaimana agama Islam ini menggambarkan kehidupan manusia dan menjadikannya suatu kehidupan yang suci yang penuh berkah.
Sungguh suatu tragedi yang sangat menyedihkan jika saya melihat banyak di antara umat Islam yang sudah hilang kepercayaannya terhadap Islam, di mana rakyat dan pemerintahnya membebek Amerika dan negara-negara barat. Sementara orang-orang Amerika dan orang-ornag barat sendiri telah putus asa dan kecewa terhadap tradisi, peraturan dan kepercayaan mereka. Berjuta-juta orang di dunia Arab ingin meniru dan mengambil pelajaran dari sana, padahal berjuta-juta orang Amerika mengakui bahwa negara dan rakyat mereka makin hari makin buruk dan semakin hancur, bahkan mereka mengharap agar negaranya cepat hancur.
3.    Sebagian orang Islam Amerika memang ada  yang kuat imannya, terutama mereka yang pindah dari agama lain. Namun demikian kita masih sangat memerlukan tambahan pengetahuan tentang Islam. Kita sering mengerjakan amal yang kurang terpat, bahkan kadang-kadang perbuatan yang berbahaya yang semuanya memakai merek Islam atau atas nama Islam.
Disamping itu memang sedikit sekali rakyat Amerika  yang mengenal dan mengerti bagaimana memberikan petunjuk kepada saudara-saudara mereka. Begitu pula karena sedikitnya orang Islam yang mempraktekkan ajaran Islam dalam kehidupan masyarakat, kemudian pergi ke Amerika untuk berdakwah menyebarkan Islam dan mau meluruskan dan membangunnya atas dasar yang benar. Karena terus terang bahwa masyarakat Islam yang ada di dunia sekarang ini sebenarnya belum mengerjakan agama Islam sebagaimana mestinya. Masih bahyak da’i-da’i muslim yang datang ke Amerika bukan untuk berdakwah dan memperkokoh agama.
4.    Akhirnya saya mengharap mudah-mudahan kira-kira sepuluh tahun mendatang mahasiswa-mahasiswa sudah mempunyai pandangan  yang luas tentang pusat-pusat kebudayaan Islam yang asli. Begitu juga saya mengharapkan semoga mereka di sana mendapat dukungan yang kuat sehingga dapat melakukan perbuatan  yang menuruti perintah Allah.
Segala puji bagi Tuhan semesta Alam.
Poskan Komentar