Jumat, 12 April 2013

Apakah Para Penghuni Gua ada di Tarsus ?

Apakah Para Penghuni Gua ada di Tarsus ?
Tempat kedua yang diajukan sebagai tempat dinama Penghuni Gua pernah hidup adalah Tarsus. Ternyata memang benar terdapat sebuah gua yang mirip dengan gua yang disebutkan dalam Al Qur'an yang terletak di sebuah gunung dikenal bail sebagai Encilus atau Bencilus yang terletak di Barat Laut Tarsus.
Pendapat yang menyatakan bahwa Tarsus adalah tempat yang tepat adalah pandangan dari banyak ilmuwan Islam. Satu dari salah seorang ahli tafsir terkemuka Al Qur'an, at-Tabari menetapkan bahwa nama gunung dimana gua tersebut berada adalah "Bencilus"dalam bukunya yang berjuful "Tarikh al-Umam", dan ditambahkan bahwa gunung ini terletak di Tarsus . 1
Ahli Tafsir Al Qur'an lain bernama Muhammad Emin menyatakan bahwa nama dari gunung tersebut adalah "Pencilus" yang ada di Tarsus, yang kadang-kadang diucapkan sebagai "Encilus". Menurutnya perbeaan huruf disebabkan perbedaan pengucapan huruf "B" atau oleh hilangnya huruf dari kata aslinya yang hal ini disebut dengan "historical word abrasion/ abrasi kata-kata sejarah)" . 2
Fakhrudin ar-Razi seorang ulama al-Qur'an terkenal yang lain, menerangkan dalam penelitiannya bahwa : Meskipun tempat ini disebut dengan Ephesus, maksud dasarnya untuk mengatakan Tarsus disini, sebab Ephesus hanyalah nama lain dari Tarsus" .3
Sebagai tambahan dalam tafsir Qadi al-Baidlawi dan an-Nasafi, dalam tafsir al-Jalalain dan dalam at-Tibyan, dalam komentar-komentar dari Elmali dan O. Nasuhi Bilmen, dan banyak ilmuwan/ ulama lainnya, tempat ini ditunjuk sebagai "Tarsus". Disamping itu kesemua ahli tafsir ini menerangkan bahwa kalimat dalam ayat 17, " matahari ketika terbit condong dari gua mereka ke sebelah kanan, dan bila matahari itu terbenam menjauhi mereka ke sebelah kiri" dengan mengatakan bahwa mulut gua di pegunungan terlihat ke arah Utara .4
Penghuni Gua menjadi subjek perhatian dan juga pada masa kekaisran Turki Usmani dan banyak peneliti yang melakukan penelitian atas hal ini. Mereka mengadakan korespondensi dan pertukaran informasi tentang hal ini dalam arsip perdana Menteri Turki Usmani. Sebagai contoh dalam sebuah surat yang dikirimkan kepada Penguasa Perbendharaan Negeri Turki Usmani oleh pemerintah local Trasus, terdapat sebuah permintaan resmi dan lampiran yang menyebutkan permintaan mereka untuk memberikan upah kepada orang-orang yang berurusan dengan pembersihan dan pemeliharaan gua Ashab al-Kahfi (Para Penghuni Gua). Dalam jawaban terhadap surat ini menyatakan bahwa agar gaji itu bisa dibayarkan pada para pekerja dengan diambilkan dari perbendaharaan negara, perlu untuk mengatahui apakah tempat ini adalah benar-benar merupakan tempat dimana Para Penghuni Gua pernah berada. Penelitian yang dilakukan untuk tujuan ini sangatlah berguna dalam penentuan letak sebenarnya dari gua tersebut.
Dalam sebuah laporan yang dipersiapkan setelah melakukan penyelidikan yang dilakukan oleh Dewan Nasional, dikatakan bahwa : " Disebelah Utara Tarsus, yaitu propinsi Adana terdapat sebuah gua di gunung, dua jam dari Tarsus dan mulut gua tersebut nampak mengarah ke Utara sebagaimana dinyatakan dalam Al Qur'an" . 5
Perdebatan yang berkembang atas siapa para Penghuni Gua, dimana dan kapan mereka hidup, selalu mengarahkan pihak berwenang untuk mengadakan penelitian terhaap hal ini dan banyak komentar dibuat atas hal ini. Namun belum satupun komentar-komentar ini yang dapat dipertimbangkan kebenarannya, sehingga pertanyataan seperti ; pada masa yang manakah pemuda yang beriman ini hidup dan dimanakah gua yang disebutkan dalam ayat Al Qur'an, sampai sat ini tetaplah tanpa jawaban yang mendasar.
CATATAN
1. At-Tabari, Tarikh-al Umam.
2. Muhammed Emin.
3. Fakhruddin ar-Razi.
4. Berdasar komentar-komentar dari Qadi al-Baidawi, an-Nasafi, al-Jalalayn dan at-Tibyan, juga Elmalili, Nasuhi Bilmen.
5. Ahmet Akgündüz, Tarsus ve Tarihi ve Ashab-i Kehf. (Ahmet Akgündüz, Tarsus and History and the Companions of the Cave.)

Posting Komentar