Senin, 19 Januari 2015

Mutiara Nasehat Abu Ubaidah radhiyallahu ‘anhu




Mutiara Nasehat Abu Ubaidah
radhiyallahu ‘anhu

Segala puji hanya untuk Allah Ta'ala, shalawat serta salam semoga tercurah kepada Nabi Muhammad Shalallahu’alaihiwasallam beserta keluarga dan seluruh sahabatnya.
Dia adalah salah seorang pembesar sahabat yang memiliki kedudukan penting di sisi Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, salah seorang dari sepuluh orang yang dijamin masuk surga, menghadiri perang Badar, Uhud, dan semua peristiwa penting bersama Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, serta berhijrah ke Ethiopia yang kedua. Salah satu dari lima orang yang masuk Islam di hari yang sama di hadapan ash-Shiddiq radhiyallahu ‘anhu, dia termasuk salah seorang yang mengumpulkan al-Qur`an.
Dia adalah pemimpin pasukan Islam saat perang Yarmuk, yang Allah Subhanahu wa ta’ala menghancurkan pasukan Romawi dan sangat banyak yang terbunuh dari mereka.Dia yang pertama kali shalat sebagai imam di masjid Damaskus, dia adalah panglima tertinggi pasukan Islam di Siria. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam memberikan gelar yang diinginkan semua orang, sesungguhnya dia adalah ‘Amin (yang paling dipercaya) dari umat ini, Abu Ubaidah Amir bin Abdullah bin Jarrah bin Hilal bin Uhaib al-Qurasyi al-Fihry radhiyallahu ‘anhu.
Dia meneruskan catatan perjalanan hidupnya yang cemerlang setelah wafatnya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersama ash-Shiddiq radhiyallahu ‘anhu –yang dia masuk Islam lewat tangannya- maka dia adalah sebaik-baik pembantunya. Kemudian dia meneruskan torehan sejarah emasnya bersama Umar radhiyallahu ‘anhu, sehingga Umar radhiyallahu ‘anhu berkata padanya: ‘Jika aku meninggal dunia dan Abu Ubaidah masih hidup, aku akan menunjuk dia sebagai penggantiku, jika nanti Allah Subhanahuwata’ala bertanya kepadaku: ‘Kenapa engkau menunjuk dia sebagai khalifah terhadap umat Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam? Aku akan menjawab: ‘Sesungguhnya aku mendengar rasul-Mu bersabda:
(( إِنَّ لِكُلِّ نَبِيٍّ أَمِيْنًا وَأَمِيْنِي أَبُوْ عُبَيْدَةَ بْنُ الْجَرَّاحِ )) [أخرجه أحمد]

 Sesungguhnya bagi setiap nabi ada seorang amin (yang paling terpercaya), dan amin ku adalah Abu Ubaidah bin Jarrah.[1]

                Abu Ubaidah radhiyallahu ‘anhu wafat sebagai syahid dalam wabah tha’un ‘Amwas pada tahun 18H. Ketika ia sudah terkena tha’un, ia memanggil umat Islam, mereka datang kepadanya, lalu ia berkata kepada mereka[2]:
Sesungguhnya aku memberi wasiat kepada kalian semua, jika kalian menerimanya niscaya kalian tetap berada dalam kebaikan selama hidup dan setelah wafat! Dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat, berpuasalah, bersedekahlah, laksanakanlah haji dan umrah, sambunglah tali silaturrahim dan hendaklah kalian saling mencintai, bersikap jujurlah kepada pemimpin dan janganlah kalian menipu mereka, janganlah kehidupan dunia melalaikan kalian. Maka sesungguhnya seseorang jikalau dipanjanglah umur seribu tahun, namun pada akhirnya ia kembali seperti kondisiku saat ini yang kalian lihat (akan wafat). Sesungguhnya Allah Subhanahuwata’ala telah menentukan kematian terhadap anak cucu Adam ‘alaihissalam, mereka semua akan mati, yang paling cerdas dari mereka adalah yang paling taat terhadap Rabb-nya dan yang paling beramal untuk hari kembalinya.
                Sesungguhnya mutiara nasehat ini mengandung beberapa nasehat yang agung:
Dia mengingatkan tentang rukun agama Islam ini, yang tidak berdiri kecuali di atasnya: shalat, zakat, puasa dan haji. Kemudian ia memberikan mutiara nasehat kepada mereka agar saling menyambung tali silaturrahim dan saling mencintai, karena sesungguhnya ini adalah salah satu sebab kekuatan umat Islam, yang bila mereka bercerai berai, niscaya mudahlah bagi musuh menguasai mereka:
﴿ وَلاَتَنَازَعُوا فَتَفْشَلُوا وَتَذْهَبَ رِيحُكُمْ  [الأنفال:46] 
Dan janganlah kamu berbantah-bantahan, yang menyebabkan kamu menjadi gentar dan hilang kekuatanmu (QS. Al-Anfal:46)

                Kemudian ia mengingatkan satu fadhilah (keutamaan) dari dasar-dasar fadhilah, yaitu jujur bersama para pemimpin, karena sesungguhnya sikap jujur di antara pemimpin dan rakyat adalah tali yang kokoh, yang menghasilkan masyarakat yang kuat, taat kepada Allah Subhanahuwata’ala dan memberi nasehat kepada para pemimpin dengan cara yang ma’ruf. Apabila sikap menipu sudah menjalar dan sangat lemah sikap saling menasehati di antara kedua belah pihak, niscaya nampaklah dampak buruknya terhadap semua umat.
                Tiadalah berita pemberontakan Khawarij yang tidak taat terhadap Amirul Mukminin Utsman radhiyallahu ‘anhu kecuali merupaka contoh nyata terhadap yang disebutkan oleh Abu Ubaidah radhiyallahu ‘anhu.Kemudian ia menutup mutiara nasehatnya dengan ungkapan yang menggambarkan metode zuhud yang sebenarnya, bagi orang yang mengenal dunia ini, ia berkata:
“Janganlah kehidupan dunia melalaikan kalian. Maka sesungguhnya seseorang jikalau dipanjanglah umur seribu tahun, namun pada akhirnya ia kembali seperti kondisiku saat ini yang kalian lihat. Sesungguhnya Allah Subhanahu wa ta’ala telah menentukan kematian terhadap anak cucu Adam ‘alaihissalam, maka mereka semua akan mati, yang paling cerdas dari mereka adalah yang paling taat terhadap Rabb-nya dan yang paling beramal untuk hari kembalinya.’
                Ia merupakan sunnah kehidupan, orang yang hidup melewati kehidupan di dunia hingga akhirnya ia memasuki pintu kematian, dan hal ini tidaklah menjadi masalah, akan tetapi masalah sebenarnya adalah bagaimana ia datang kepada Allah Subhanahu wa ta’ala. Sesungguhnya manusia paling cerdas – seperti yang dikatakan Abu Ubaidah radhiyallahu ‘anhu- yaitu yang paling taat kepada Allah Subhanahu wa ta’ala dan paling banyak beramal untuk hari kembalinya (hari akhirat). Karena alasan itulah, maka hendaknya orang yang berakal terus berusaha dan yang beramal terus bersungguh-sungguh. Pada hari itu nampaklah taghabun (kesalahan-kesalahan), kita berlindung kepada Allah Subhanahu wa ta’ala dari termasuk yang nampak segala kesalahan di dunia dan akhirat.
Di antara mutiara nasehatnya adalah:
Tahlukah(kebinasaan) adalah: seorang hamba melakukan dosa, kemudian ia tidak melakukan amal kebaikan sesudahnya hingga ia binasa.’
                Ucapannya di saat yang lain menjelaskan mutiara nasehatnya ini:
‘Perhatikanlah, begitu banyak orang yang memutihkan bajunya, namun mengotori agamanya. Perhatikanlah, betapa banyak orang yang ingin memuliakan dirinya, padahal ia justru menghinakannya. Perhatikanlah, segeralah menggantikan keburukan di masa lalu dengan berbagai kebaikan yang baru. Jikalau salah seorang darimu melakukan kesalahan sepenuh di antara langit dan bumi, kemudian ia melakukan amal kebaikan, niscaya kebaikannya berada di atas kesalahannya, sehingga ia mengalahkannya.’ [3]
                Ini merupakan fiqh (pemahaman) dari Abu Ubaidah radhiyallahu ‘anhu, karena sesungguhnya tatkala Allah Subhanahu wa ta’ala memberikan kemurahan terhadap hamba hamba-Nya dengan melipatgandakan kebaikan, sementara keburukan tidak lebih dari satu saja, jadilah orang yang benar-benar binasa yaitu yang keburukannya mengalahkan kebaikannya. Sebagaimana Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam meriwayatkan dari Allah Subhanahu wa ta’ala dalam hadits dilipat gandakannya kebaikan dan membalas keburukan dengan satu balasan saja. Dan beliau bersabda:
(( وَلاَيَهْلِكُ عَلَى اللهِ إِلاَّ هَالِكٌ )) [أخرجه مسلم]
 Dan tidak binasa terhadap Allah Subhanahu wa ta’ala kecuali orang yang binasa.”[4]

Tidak ada seorang pun dari kita kecuali dia bisa melakukan kesalahan dan dosa, tetapi yang penting adalah bersegera menghapus dosa dengan kebaikan, sebagaimana dalam hadits:
(( وَأَتْبِعِ السَّيِّئَةَ الْحَسَنَةَ تَمْحُهَا )) [أخرجه الترمذي]
Iringilah keburukan dengan kebaikan, niscaya ia menghapusnya.’[5]

Dan dalam al-Qur`an:
﴿ إِنَّ الْحَسَنَاتِ يُذْهِبْنَ السَّيِّئَاتِ ذَلِكَ ذِكْرَى لِلذَّاكِرِينَ [هود: 114] 
Sesungguhnya perbuatan-perbuatan yang baik itu menghapuskan (dosa) perbuatan-perbuatan yang buruk. Itulah peringatan bagi orang-orang yang ingat. (QS. Hud:114)

Sesungguhnya di antara taufiq Allah Subhanahu wa ta’ala terhadap hamba-Nya bahwa ia segera melakukan amal shalih ketika terjatuh dalam kesalahan. Dan sesungguhnya di antara rahmat Allah Subhanahu wa ta’ala bahwa Dia mensyari’atkan terhadap hamba hamba-Nya beberapa amal yang menjadi penebus dosa. Dalam shahih Muslim, dari hadits Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata: Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
(( اَلصَّلَوَاتُ الْخَمْسُ وَالْجُمُعَةُ إِلَى الْجُمُعَةِ وَرَمَضَانُ إِلَى رَمَضَانَ مُكِفِّرَاتٌ مَا بَيْنَهُنَّ إِذَا اجْتُنِبَتِ الْكَبَائِرُ )) [أخرجه مسلم]

 Shalat lima waktu, shalat Jum’at hingga shalat Jum’at berikutnya, puasa Ramadhan hingga puasa Ramadhan berikutnya merupakan penebus dosa di antara keduanya, apabila dijauhi dosa-dosa besar.”[6]

Dan dalam pujian terhadap para penghuni surga, Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman:
﴿ وَيَدْرَءُونَ بِالْحَسَنَةِ السَّيِّئَةَ [الرعد: 22] 
...serta mereka menolak kejahatan dengan kebaikan;  ...(QS. ar-Ra’ad:22)

                Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhu berkata –dalam menjelaskan maknanya-: ‘Mereka menolak amal yang buruk dengan melakukan amal shalih. Imam al-Baghawi memberi komentar terhadap ungkapan Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhu ini, ia berkata: ‘Ia adalah makna firman Allah Subhanahu wa ta’ala:
﴿ وَيَدْرَءُونَ بِالْحَسَنَةِ السَّيِّئَةَ [الرعد: 22] 
...serta mereka menolak kejahatan dengan kebaikan;  ...(QS. ar-Ra’ad:22)
Al-Hasan Bashri rahimahullah berkata: ‘Mintalah pertolongan terhadap keburukan di masa lalu dengan melakukan kebaikan terbaru, sesungguhnya engkau tidak akan mendapatkan sesuatu yang lebih menghilangkan keburukan di masa lalu selain dari kebaikan yang terbaru, dan aku mendapatkan pembenaran hal itu dalam al-Qur`an:
﴿ وَيَدْرَءُونَ بِالْحَسَنَةِ السَّيِّئَةَ [الرعد: 22] 
...serta mereka menolak kejahatan dengan kebaikan;  ...(QS. ar-Ra’ad:22)

                Barangkali cerita taubatnya sang pembunuh 99 nyawa merupakan contoh nyata untuk hal ini. Sesungguhnya tatkala ia membunuh dan bertaubat, ia bersegera meninggalkan tempat yang buruk dan kampung kejahatan, maka malaikat rahmat mengambilnya, karena ia datang bertaubat dengan tulus ikhlas kepada Allah Subhanahu wa ta’ala.[7]Maka kepada setiap orang yang melakukan kesalahan terhadap dirinya dan syetan memutuskan harapannya dari rahmat Rabb-nya, janganlah ia berputus asa. Laki-laki ini membunuh 99 orang, maka ketika taubatnya benar, Rabb-nya memberi rahmat kepadanya, kendati ia belum melakukan kebaikan lewat anggota tubuhnya selain berhijrah dari negeri keburukan menuju negeri kebaikan. Apakah cerita ini tidak menggerakkan jiwamu untuk meninggalkan maksiat dan menghadap kepada Allah Subhanahu wa ta’ala untuk mendapatkan kebahagiaan sebenarnya?
                Di antara mutiara nasehat Abu Ubaidah radhiyallahu ‘anhu, bahwa tatkala ia menjadi amir di negeri Syam, ia menyampaikan khutbah kepada manusia, ia berkata[8]:
“Wahai sekalian manusia, sesungguhnya aku salah seorang dari suku Quraisy, demi Allah, sesungguhnya aku tidak mengetahui seseorang yang berkulit merah atau hitam yang melebihi diriku dalam ketaqwaan kepada Allah Subhanahu wa ta’ala, kecuali aku ingin menjadi kulitnya.
                Allahu Akbar! Alangkah indahnya ungkapan ini yang berasal dari seorang amir, dari keturunan Quraisy. Sesungguhnya itu adalah pemahaman terhadap hakikat timbangan syari’ah, adapun perbedaan lainnya yang diluar kekuasaan manusia, maka sesungguhnya ia tidak ada nilainya di sisi Allah Subhanahu wa ta’ala. Apakah ada yang bisa menolong Abu Lahab ketika ia kufur, padahal ia adalah paman Nabi MuhammadShallallahu ‘alaihi wa sallam? Apakah ada yang mengurangi kemuliaan Bilal al-Habasyi, Shuhaib ar-Rumy, Salman al-Farisi ketika mereka beriman kepada Allah Subhanahu wa ta’ala dan mempercayai Rasul-Nya?
Sesungguhnya ia adalah risalah yang disampaikan Abu Ubaidah radhiyallahu ‘anhu dari mimbarnya –sementara ia seorang amir (gubernur)- untuk memberi penekanan terhadap masyarakat umum yang sebagian mereka merasa tinggi karena mendapat kedudukan dalam pemerintahan. Padahal keutamaan sebenarnya adalah dengan taqwa, bukan dengan jabatan atau keturunan.
Semoga Allah Subhanahu wa ta’ala meridhai Abu Ubaidah Amir bin Jarrah radhiyallahu ‘anhu dan mengumpulkan kita bersamanya di surga, dan bersama para wali, yang Allah Subhanahu wa ta’ala telah memberi nikmat kepada mereka, dari kalangan para nabi, shiddiqin, syuhada dan orang orang shalih, dan mereka adalah sebaik baik teman.


[1] Kisah ini ada dalam Musnad imam Ahmad 108, sedangkan haditsnya dalah Shahihaian.
[2]Al-Iktifa` bima tadhammanahu min maghazhi Rasulillah shallallahu ‘alaihi wa sallam... 2/314.
[3]Zuhud, karya Ahmad bin Hanbal hal. 151.
[4]HR. Muslim 131 dari Ibnu Abbas radh.
[5]HR. At-Tirmidzi 1987, ad-Daraquthni mentarjih mursalnya riwayat ini.
[6]HR. Muslim 223.
[7]HR. Al-Bukhari 3283 dan Muslim 2766.
[8]Mushannaf ibnu Abi Syaibah 7/116.
Poskan Komentar