Selasa, 20 Januari 2015

Pelarajan Dari Hijrahnya Nabi Shalallahu ‘alaihi wa sallam



Pelarajan Dari Hijrahnya Nabi
Shalallahu ‘alaihi wa sallam

Segala puji hanya untuk Allah Ta'ala, shalawat serta salam semoga tercurah kepada Rasulallah Shalallahu ‘alaihi wa sallam . Aku bersaksi bahwa tidak ada ilah yang berhak disembah dengan benar melainkan Allah Shubhanahu wa ta’alla semata yang tidak ada sekutu bagi -Nya, dan aku juga bersaksai bahwa Muhammad Shalallahu’alaihi wa sallam adalah seorang hamba dan utusan -Nya. Amma ba'du:
Peristiwa hijrah Nabawiyah merupakan kejadian terbesar dalam Islam yang mengantarkan pada akhir kisah perubahan perjalanan sejarah. Juga sebagai tonggak pertama demi terwujudnya negeri Islam yang berbarokah. Dan bagi siapa saja yang mau meneliti peristiwa bersejarah ini dari tiap kejadiannya pasti dia akan mendapati banyak sekali pelajaran dan suri tauladan yang bisa diambilnya untuk generasi muslim sekarang dan sampai hari kiamat kelak.



Peristiwa hijrah dalam hadits:
Diriwayatkan oleh Imam Bukhari dalam kitab shahihnya sebuah hadits dari Aisyah radhiyallahu 'anha, beliau menceritakan:
قالت عائشة: « فَبَيْنَمَا نَحْنُ يَوْمًا جُلُوسٌ فِي بَيْتِ أَبِي بَكْرٍ فِي نَحْرِ الظَّهِيرَةِ قَالَ قَائِلٌ لِأَبِي بَكْرٍ: هَذَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مُتَقَنِّعًا فِي سَاعَةٍ لَمْ يَكُنْ يَأْتِينَا فِيهَا فَقَالَ أَبُو بَكْرٍ: فِدَاءٌ لَهُ أَبِي وَأُمِّي وَاللَّهِ مَا جَاءَ بِهِ فِي هَذِهِ السَّاعَةِ إِلَّا أَمْرٌ.
قَالَتْ: فَجَاءَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَاسْتَأْذَنَ فَأُذِنَ لَهُ فَدَخَلَ فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لِأَبِي بَكْرٍ: أَخْرِجْ مَنْ عِنْدَكَ. فَقَالَ أَبُو بَكْرٍ: إِنَّمَا هُمْ أَهْلُكَ بِأَبِي أَنْتَ يَا رَسُولَ اللَّهِ, قَالَ: فَإِنِّي قَدْ أُذِنَ لِي فِي الْخُرُوجِ. فَقَالَ أَبُو بَكْرٍ: الصَّحَابَةُ بِأَبِي أَنْتَ يَا رَسُولَ اللَّهِ. قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: نَعَمْ. قَالَ أَبُو بَكْرٍ: فَخُذْ بِأَبِي أَنْتَ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِحْدَى رَاحِلَتَيَّ هَاتَيْنِ  قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: بِالثَّمَنِ.
قَالَتْ عَائِشَةُ: فَجَهَّزْنَاهُمَا أَحَثَّ الْجِهَازِ وَصَنَعْنَا لَهُمَا سُفْرَةً فِي جِرَابٍ فَقَطَعَتْ أَسْمَاءُ بِنْتُ أَبِي بَكْرٍ قِطْعَةً مِنْ نِطَاقِهَا فَرَبَطَتْ بِهِ عَلَى فَمِ الْجِرَابِ فَبِذَلِكَ سُمِّيَتْ ذَاتَ النِّطَاقَيْنِ.
قَالَتْ: ثُمَّ لَحِقَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَبُو بَكْرٍ بِغَارٍ فِي جَبَلِ ثَوْرٍ فَكَمَنَا فِيهِ ثَلَاثَ لَيَالٍ  يَبِيتُ عِنْدَهُمَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ أَبِي بَكْرٍ  وَهُوَ غُلَامٌ شَابٌّ  ثَقِفٌ لَقِنٌ  فَيُدْلِجُ مِنْ عِنْدِهِمَا بِسَحَرٍ  فَيُصْبِحُ مَعَ قُرَيْشٍ بِمَكَّةَ كَبَائِتٍ, فَلَا يَسْمَعُ أَمْرًا يُكْتَادَانِ بِهِ إِلَّا وَعَاهُ  حَتَّى يَأْتِيَهُمَا بِخَبَرِ ذَلِكَ حِينَ يَخْتَلِطُ الظَّلَامُ  وَيَرْعَى عَلَيْهِمَا عَامِرُ بْنُ فُهَيْرَةَ مَوْلَى أَبِي بَكْرٍ مِنْحَةً مِنْ غَنَمٍ  فَيُرِيحُهَا عَلَيْهِمَا حِينَ تَذْهَبُ سَاعَةٌ مِنْ الْعِشَاءِ  فَيَبِيتَانِ فِي رِسْلٍ  وَهُوَ لَبَنُ مِنْحَتِهِمَا وَرَضِيفِهِمَا  حَتَّى يَنْعِقَ بِهَا عَامِرُ بْنُ فُهَيْرَةَ بِغَلَسٍ  يَفْعَلُ ذَلِكَ فِي كُلِّ لَيْلَةٍ مِنْ تِلْكَ اللَّيَالِي الثَّلَاثِ  وَاسْتَأْجَرَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَبُو بَكْرٍ رَجُلًا مِنْ بَنِي الدِّيلِ  وَهُوَ مِنْ بَنِي عَبْدِ بْنِ عَدِيٍّ, هَادِيَا خِرِّيتًا  وَالْخِرِّيتُ الْمَاهِرُ بِالْهِدَايَةِ  قَدْ غَمَسَ حِلْفًا فِي آلِ الْعَاصِ بْنِ وَائِلٍ السَّهْمِيِّ  وَهُوَ عَلَى دِينِ كُفَّارِ قُرَيْشٍ  فَأَمِنَاهُ فَدَفَعَا إِلَيْهِ رَاحِلَتَيْهِمَا  وَوَاعَدَاهُ غَارَ ثَوْرٍ بَعْدَ ثَلَاثِ لَيَالٍ  بِرَاحِلَتَيْهِمَا صُبْحَ ثَلَاثٍ  وَانْطَلَقَ مَعَهُمَا عَامِرُ بْنُ فُهَيْرَةَ  وَالدَّلِيلُ  فَأَخَذَ بِهِمْ طَرِيقَ السَّوَاحِل.
قَالَ ابْنُ شِهَابٍ: وَأَخْبَرَنِي عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ مَالِكٍ الْمُدْلِجِيُّ  وَهُوَ ابْنُ أَخِي سُرَاقَةَ بْنِ مَالِكِ بْنِ جُعْشُمٍ أَنَّ أَبَاهُ أَخْبَرَهُ: أَنَّهُ سَمِعَ سُرَاقَةَ بْنَ جُعْشُمٍ يَقُولُ: جَاءَنَا رُسُلُ كُفَّارِ قُرَيْشٍ  يَجْعَلُونَ فِي رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَبِي بَكْرٍ دِيَةَ كُلِّ وَاحِدٍ مِنْهُمَا  مَنْ قَتَلَهُ أَوْ أَسَرَهُ  فَبَيْنَمَا أَنَا جَالِسٌ فِي مَجْلِسٍ مِنْ مَجَالِسِ قَوْمِي بَنِي مُدْلِجٍ  أَقْبَلَ رَجُلٌ مِنْهُمْ  حَتَّى قَامَ عَلَيْنَا وَنَحْنُ جُلُوسٌ  فَقَالَ: يَا سُرَاقَةُ  إِنِّي قَدْ رَأَيْتُ آنِفًا أَسْوِدَةً بِالسَّاحِلِ  أُرَاهَا مُحَمَّدًا وَأَصْحَابَهُ  قَالَ سُرَاقَةُ: فَعَرَفْتُ أَنَّهُمْ, هُمْ فَقُلْتُ لَهُ: إِنَّهُمْ لَيْسُوا بِهِمْ  وَلَكِنَّكَ رَأَيْتَ فُلَانًا وَفُلَانًا  انْطَلَقُوا بِأَعْيُنِنَا  ثُمَّ لَبِثْتُ فِي الْمَجْلِسِ سَاعَةً  ثُمَّ قُمْتُ فَدَخَلْتُ  فَأَمَرْتُ جَارِيَتِي أَنْ تَخْرُجَ بِفَرَسِي وَهِيَ مِنْ وَرَاءِ أَكَمَةٍ  فَتَحْبِسَهَا عَلَيَّ, وَأَخَذْتُ رُمْحِي  فَخَرَجْتُ بِهِ مِنْ ظَهْرِ الْبَيْتِ, فَحَطَطْتُ بِزُجِّهِ الْأَرْضَ  وَخَفَضْتُ عَالِيَهُ  حَتَّى أَتَيْتُ فَرَسِي فَرَكِبْتُهَا  فَرَفَعْتُهَا تُقَرِّبُ بِي  حَتَّى دَنَوْتُ مِنْهُمْ  فَعَثَرَتْ بِي فَرَسِي  فَخَرَرْتُ عَنْهَا  فَقُمْتُ فَأَهْوَيْتُ يَدِي إِلَى كِنَانَتِي  فَاسْتَخْرَجْتُ مِنْهَا الْأَزْلَامَ فَاسْتَقْسَمْتُ بِهَا: أَضُرُّهُمْ أَمْ لَا  فَخَرَجَ الَّذِي أَكْرَهُ فَرَكِبْتُ فَرَسِي  وَعَصَيْتُ الْأَزْلَامَ  تُقَرِّبُ بِي حَتَّى إِذَا سَمِعْتُ قِرَاءَةَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ لَا يَلْتَفِتُ  وَأَبُو بَكْرٍ يُكْثِرُ الِالْتِفَاتَ سَاخَتْ يَدَا فَرَسِي فِي الْأَرْضِ  حَتَّى بَلَغَتَا الرُّكْبَتَيْنِ  فَخَرَرْتُ عَنْهَا  ثُمَّ زَجَرْتُهَا فَنَهَضَتْ  فَلَمْ تَكَدْ تُخْرِجُ يَدَيْهَا  فَلَمَّا اسْتَوَتْ قَائِمَةً  إِذَا لِأَثَرِ يَدَيْهَا عُثَانٌ سَاطِعٌ فِي السَّمَاءِ مِثْلُ الدُّخَانِ  فَاسْتَقْسَمْتُ بِالْأَزْلَامِ  فَخَرَجَ الَّذِي أَكْرَهُ  فَنَادَيْتُهُمْ بِالْأَمَانِ  فَوَقَفُوا  فَرَكِبْتُ فَرَسِي حَتَّى جِئْتُهُمْ  وَوَقَعَ فِي نَفْسِي حِينَ لَقِيتُ مَا لَقِيتُ مِنْ الْحَبْسِ عَنْهُمْ  أَنْ سَيَظْهَرُ أَمْرُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. فَقُلْتُ لَهُ: إِنَّ قَوْمَكَ قَدْ جَعَلُوا فِيكَ الدِّيَةَ  وَأَخْبَرْتُهُمْ أَخْبَارَ مَا يُرِيدُ النَّاسُ بِهِمْ  وَعَرَضْتُ عَلَيْهِمْ الزَّادَ وَالْمَتَاعَ فَلَمْ يَرْزَآنِي وَلَمْ يَسْأَلَانِي إِلَّا أَنْ قَالَ: أَخْفِ عَنَّا  فَسَأَلْتُهُ أَنْ يَكْتُبَ لِي كِتَابَ أَمْنٍ  فَأَمَرَ عَامِرَ بْنَ فُهَيْرَةَ فَكَتَبَ فِي رُقْعَةٍ مِنْ أَدِيمٍ  ثُمَّ مَضَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الى المدينة » [أخرجه البخاري]
"Ketika kami sedang duduk-duduk di kediaman Abu Bakar pada siang hari nan terik, tiba-tiba ada seseorang berkata padanya, "Ini Rasulallah Shalallahu ‘alaihi wa sallam datang dengan menutup wajahnya dengan kain di waktu yang tidak biasa beliau mendatangi kita".
Abu bakar berkata: "Ayah dan ibuku sebagai tebusan untuknya, demi Allah! Beliau tidak datang di waktu-waktu seperti ini kecuali karena ada hal penting".
Aisyah melanjutkan, "Lalu Rasulallah Shalallahu ‘alaihi wa sallam datang dan meminta izin masuk, lantas di izinkan dan beliau pun masuk. Kemudian Rasulallah berkata kepada Abu Bakar, "Keluarkan orang-orang yang berada di sisimu!".
Abu Bakar menjawab: "Mereka tidak lain adalah keluargamu, wahai Rasulallah!". Beliau berkata lagi, "Sesungguhnya aku telah di izinkan untuk pergi (hijrah)". Abu Bakar menjawab, "Engkau meminta aku menemaniku, wahai Rasulallah?". Beliau menjawab: "Ya".
Abu Bakar berkata, "Gunakanlah salah satu dari dua ekor ontaku ini, ayah dan ibuku sebagai tebusanmu, wahai Rasulallah, ". Lalu Rasulallah berkata padanya, "Aku bayar sesuai harga".
Aisyah melanjutkan kembali, "Lantas kami persiapkan perbekalan untuk keduanya, kami sertakan bekal makan untuk keduanya disebuah wadah. Kemudian Asma' binti Abu Bakar menyobek ikat pinggangnya menjadi dua bagian, satu bagian dia ikatkan ke bekal makanan dan yang satu lagi untuk di pakainya. Ketika itulah dia kemudian di juluki dengan Dzatun Nithaqain (pemilik dua ikat pinggang)".
Kemudian Rasulallah Shalallahu ‘alaihi wa sallam berjanji untuk bertemu Abu Bakar di sebuah gua di gunung Tsur. Lalu keduanya tinggal didalam gua tersebut selama tiga malam, sementara pada malam-malam itu Abdullah putra Abu Bakar mendampingi mereka berdua pada malam hari.
Aisyah menuturkan, "Dia (Abdullah) adalah seorang anak yang sudah menginjak usia baligh, cerdas dan cepat paham. Dia berjalan meninggalkan keduanya menjelang waktu subuh sehingga pagi harinya bisa berada di Makkah bersama orang-orang Quraisy seakan malam harinya dia menginap di Makkah. Semua perintah yang diinstruksikan keduanya kepadanya dapat di cernanya dengan baik. Lantas dia membawa berita tentang hal itu kepada mereka berdua ketika hari mulai gelap.
Sementara Amir bin Fuhairah, budak Abu Bakar menggembalakan kambing perah untuk keduanya, dan mengistirahatkannya untuk sesaat di malam hari sehingga keduanya dapat meminum dari perahan susu kambing tersebut, kemudian ketika tiba waktu subuh Amir bin Fuhairah menyeru kambing-kambing gembalanya (untuk pergi). Dia lakukan hal itu selama tiga malam tersebut".
Sebelumnya Rasulallah Shalallahu ‘alaihi wa sallam dan Abu Bakar telah menyewa seseorang dari Bani Dail yang masih satu keturunan dengan Bani Abdi bin Adiy, yang merupakan penunjuk jalan berpengalaman di dalam menelusuri jalan. Membuat perjanjian dibelakang ruamhnya keluarga besar Ash bin Wail as-Sahmi. Dia ketika itu masih menganut agama kaum kafir Quraisy namun keduanya menaruh kepercayaan kepadanya dan menyerahkan kedua onta mereka kepadanya. Setelah itu, mereka berdua membuat perjanjian dengannya untuk bertemu di gua Tsur setelah tiga malam dengan membawa kedua onta tersebut.
Kemudian Rasulallah dan Abu Bakar berangkat, ikut serta juga bersama mereka Amir bin Fuhairah. Mereka semua dibimbing oleh Abdullah bin Uraiqith dengan menempuh jalur pesisir pantai".
Imam Ibnu Syihab menuturkan: "Telah mengabarkan padaku Abdurahman bin Malik al-Mudlij, beliau adalah saudara Suraqah bin Malik bin Ju'syum, bahwa ayahnya mengabarkan padanya, pernah mendengar Suraqah bin Ju'syum bercerita: "Telah datang utusan kafir Quraisy pada kami, dengan membawa berita sayembara, dengan hadiah besar senilai 100 ekor onta sebagai imbalan bagi siapa saja yang dapat membawa Rasulallah atau Abu Bakar, apapun kondisinya hidup maupun mati.
Suraqah bertutur, "Tatkala aku sedang duduk-duduk di majlis kaumku, Bani Mudlij, datanglah seorang laki-laki dari mereka hingga berdiri di hadapan kami yang sedang duduk-duduk seraya berkata, "Wahai Suraqah, baru saja aku melihat para musuh di pesisir pantai. Aku kira mereka itu Muhammad dan para sahabatnya". Lalu tahulah aku bahwa mereka memang orangnya.
Lantas aku berkata kepadanya, "Sesungguhnya yang kami lihat bukan mereka akan tetapi kamu melihat si fulan dan si fulan yang berangkat di depan mata kita". Kemudian aku berdiam dimajelis sesaat, lalu berdiri dan masuk lagi. Lantas aku menyuruh budak wanitaku agar mengeluarkan kudaku yang berada dibelakang bukit, lalu dia menahannya untukku.
Selanjutnya aku mengambil tombakku lantas keluar melalui bagian belakang rumah, aku membuat garis di tanah dengan kepala tombakku, dan menurunkan bagian atasnya hingga aku menghampiri kudaku lantas menungganginya. Aku mengendalikannya agar membawaku lebih dekat hingga aku mendekat dari mereka namun kudaku terjungkal sehingga aku terjatuh darinya, lalu aku berdiri, sementara tanganku meraih busur lalu aku mengeluarkan anak-anak panah lantas mengundinya, apakah aku harus mencelakai mereka atau tidak?
Namun undian yang keluar justru yang tidak aku sukai, lantas aku menunggangi kudaku dan tidak mempedulikan perihal hasil undian yang keluar tadi, kudaku membawaku mendekat hingga bilamana aku mendengar bacaan Rasulallah Shalallahu ‘alaihi wa sallam sementara beliau dalam kondisi tidak menoleh, sedang Abu Bakar banyak menoleh.
Tiba-tiba terperosoklah kedua lengan kudaku ke dalam tanah sampai sebatas lutut hingga membuatku terjatuh darinya, kemudian aku menderanya, lalu iapun bangkit lagi, namun kedua lengannya itu hampir tidak dapat dikeluarkan. Tatkala ia sudah berdiri tegak, tiba-tiba bekas kedua lengannya tadi menimbulkan debu yang mengepul di atas seperti asap, lantas aku mengundi dengan anak-anak panah lagi, namun lagi-lagi yang keluar adalah justru yang aku benci, lantas aku berteriak memanggil mereka bahwa mereka aman.
Mereka pun menghentikan langkah, lalu aku menunggangi kudaku hingga menemui mereka. Ketika aku bertemu dan mengingat apa yang baru saja aku alami saat bertahan dari menjamah mereka, terbesitlah dalam diriku bahwa apa yang dibawa Rasulallah Shalallahu ‘alaihi wa sallam ini akan mendapatkan kemenangan.
Lalu aku berkata padanya, "Sesungguhnya kaummu telah menyediakan hadiah 100 ekor onta bagi yang dapat menangkapmu". Aku juga memberitahukan kepada mereka perihal apa yang akan dilakukan orang-orang terhadap mereka. Lantas aku menawarkan mereka perbekalan dan barang, namun beliau tidak melakukan tawaran terhadapku dan tidak meminta apapun kecuali hanya berkata, "Rahasiakanlah keberadan kami". Lalu aku memintanya agar menuliskan jaminan perlindungan untukku, maka beliau memerintahkan Amir bin Fuhairah untuk menuliskannya, lalu dia menulisnya untukku pada sepotong kulit, kemudian Rasulallah Shalallahu ‘alaihi wa sallam pergi berlalu menuju Madinah". HR Bukhari no: 3905, 3906.



Pelajaran dari kisah hijrah:
Pertama: Bahwa pilihan waktu dan tempat untuk hijrah adalah wahyu dari Allah ta'ala kepada NabiNya. Hal itu, berdasarkan hadits diatas yang dikeluarkan oleh Imam Bukhari dari Aisyah radhiyallahu 'anha, beliau menceritakan, "Nabi Muhammmad Shalallahu ‘alaihi wa sallam berkata pada Abu Bakar, "Sesungguh nya aku telah di izinkan untuk keluar (hijrah)". Abu Bakar menjawab, "Engkau meminta aku menemaniku, wahai Rasulallah?". Beliau menjawab: "Ya". HR Bukhari no: 3905.
Dalam hadits lain yang dikeluarkan oleh Bukhari dari Abu Musa al-Asy'ari radhiyallahu 'anhu, dari Nabi Muhammad Shalallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda:

قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: « رَأَيْتُ فِي الْمَنَامِ أَنِّي أُهَاجِرُ مِنْ مَكَّةَ إِلَى أَرْضٍ بِهَا نَخْلٌ فَذَهَبَ وَهَلِي إِلَى أَنَّهَا الْيَمَامَةُ أَوْ هَجَرُ فَإِذَا هِيَ الْمَدِينَةُ » [أخرجه البخاري ]
"Aku melihat dalam mimpi kalau diriku berhijrah dari Makah menuju sebuah negeri yang banyak pohon kurmanya. Maka aku pergi dan saya kira negeri itu ialah Yamamah, namun ternyata dia adalah Madinah". HR Bukhari no: 3622.

Kedua: Menyusun serta mengatur secara detail rencana hijrah sehingga bisa sukses walaupun dihadapankan pada rintangan dan tantangan yang siap menghadang.
Ketiga: Penjagaan Allah ta'ala terhadap Nabi -Nya, semenjak dari diutusnya menjadi Nabi sampai akhirnya tiba di kota Madinah. Hal tersebut sesuai dengan janji yang Allah Shubhanahu wa ta’ala sebutkan dalam firman -Nya:

﴿ وَٱللَّهُ يَعۡصِمُكَ مِنَ ٱلنَّاسِۗ ٦٧﴾ [ المائدة: 67 ]
"Dan Allah memelihara kamu dari (gangguan) manusia". (QS al-Maaidah: 67).

Dan Allah azza wa jalla mengkisahkan ucapan Nabi -Nya kepada sahabatnya ketika cemas dengan keberadaannya, Allah Shubhanahu wa ta’ala mengatakan:

﴿ إِذۡ هُمَا فِي ٱلۡغَارِ إِذۡ يَقُولُ لِصَٰحِبِهِۦ لَا تَحۡزَنۡ إِنَّ ٱللَّهَ مَعَنَاۖ ٤٠ ﴾ [ التوبة: 40 ]
"Di waktu dia berkata kepada temannya: "Janganlah kamu berduka cita, Sesungguhnya Allah beserta kita".  (QS at-Taubah: 40).

Dalam sebuah hadits yang di keluarkan oleh Bukhari dan Muslim dari Abu Bakar radhiyallahu 'anhu, beliau menceritakan peristiwa hijrah yang dia alami bersama Nabi Muhammad Shalallahu ‘alaihi wa sallam, dia berkata:

قال أبو بكر: « كُنْتُ مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْغَارِ فَرَفَعْتُ رَأْسِي فَإِذَا أَنَا بِأَقْدَامِ الْقَوْمِ فَقُلْتُ يَا نَبِيَّ اللَّهِ لَوْ أَنَّ بَعْضَهُمْ طَأْطَأَ بَصَرَهُ رَآنَا قَالَ اسْكُتْ يَا أَبَا بَكْرٍ اثْنَانِ اللَّهُ ثَالِثُهُمَا » [أخرجه البخاري و مسلم]

"Aku berada di sisi Nabi Muhammmad Shalallahu ‘alaihi wa sallam di dalam gua (thur), lalu saat aku menengadahkan kepalaku, aku dapati kaki-kaki mereka tepat diatas(ku). Lantas aku berkata, "Wahai Rasulallah, Andaikan salah seorang dari mereka menoleh ke bawah pasti dia dapat melihat kita". Beliau berkata: "Diamlah, wahai Abu Bakar! Kita (memang) berdua tapi Allah lah pihak ketiganya". HR Bukhari no: 3922. Muslim no: 2381.

Keempat: Tatkala Nabi Muhammmad Shalallahu ‘alaihi wa sallam mema'afkan Suraqah bin Malik, seketika itu Suraqah menawarkan bantuan kepada beliau seraya berkata, "Ambilah anak panahku dan sarungnya, dan engkau nanti akan melewati onta dan kambingku di tempat ini dan itu, ambillah sesuai kebutuhanmu". Rasulallah Shalallahu ‘alaihi wa sallam menjawab, "Aku tidak membutuhkannya".
Maka manakala seorang da'i merasa cukup tidak meminta-minta harta yang ada ditangan orang lain, dirinya akan di cintai oleh mereka. Namun, sebaliknya jika dirinya merasa tamak dengan harta orang lain maka mereka akan lari darinya. Dan ini merupakan pelajaran mendalam yang sangat berharga bagi para da'i yang mengajak orang ke jalan Allah azza wa jalla.
Kelima: Bahwa peran serta Abu Bakar yang beliau lakukan tatkala hijrah terhitung sebagai keutamaan besar bagi beliau. Dan cukup sebagai bentuk pemuliaan bagi dirinya manakala disebutkan dalam ayat al-Qur'an yang dibaca sampai hari kiamat kelak, Allah ta'ala berfirman:

﴿ ثَانِيَ ٱثۡنَيۡنِ إِذۡ هُمَا فِي ٱلۡغَارِ إِذۡ يَقُولُ لِصَٰحِبِهِۦ لَا تَحۡزَنۡ إِنَّ ٱللَّهَ مَعَنَاۖ ٤٠﴾ [التوبة: 40 ]
"Sedang dia salah seorang dari dua orang ketika keduanya berada dalam gua, di waktu dia berkata kepada temannya: "Janganlah kamu berduka cita, Sesungguhnya Allah beserta kita".  (QS at-Taubah: 40).

Keenam: Imam Ibnu Qoyim menjelaskan, "Didalam menyewanya Nabi Muhammmad Shalallahu ‘alaihi wa sallam Abdullah bin Uraiqith ad-Du'ali sebagai penunjuk jalan tatkala hijrah –sedang dirinya adalah seorang kafir- sebagai dalil atas bolehnya untuk merujuk kepada orang-orang kafir dalam masalah kedokteran, obat-obatan, penulisan dan penghitungan bulan serta yang semisal itu, selagi di situ tidak ada kekuasaan dan mempunyai kejujuran. Dan tidak diharuskan dari kekafirannya tersebut bisa dipercaya, karena tidak perkara yang lebih berbahaya dari pada penunjuk jalan terlebih dalam hijrah semacam ini". [1]
Ketujuh: Bahwa hukum hijrah tidak dihapus, bahkan hukum tersebut terus berlangsung sampai hari kiamat. Hal tersebut berdasarkan hadits yang dikeluarkan oleh Imam Ahmad dari Junadah bin Abi Umayyah, beliau berkata:

قال جنادة بن أبي أمية: « حَدَّثَهُ أَنَّ رِجَالًا مِنْ أَصْحَابِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ بَعْضُهُمْ إِنَّ الْهِجْرَةَ قَدْ انْقَطَعَتْ فَاخْتَلَفُوا فِي ذَلِكَ قَالَ فَانْطَلَقْتُ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ أُنَاسًا يَقُولُونَ إِنَّ الْهِجْرَةَ قَدْ انْقَطَعَتْ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ الْهِجْرَةَ لَا تَنْقَطِعُ مَا كَانَ الْجِهَادُ » [أخرجه أحمد ]
"Bahwa ada  beberapa orang dari kalangan sahabat Rasulallah Shalallahu ‘alaihi wa sallam yang sebagian mereka berkata, "Sesungguhnya hijrah telah terputus". Dan mereka berselisih akan hal tersebut.
Dia melanjutkan, "Lalu aku bergegas menuju kepada Rasulallah Shalallahu ‘alaihi wa sallam dan bertanya: "Wahai Rasulallah, sesungguhnya ada sebagian orang yang mengatakan bahwa (hukum) hijrah telah terputus". Beliau menjawab: "Sesungguhnya hijrah tidaklah terputus selagi masih ada jihad". HR Ahmad 27/142 no: 16597. [2]
Akhirnya kita ucapkan segala puji bagi Allah Shubhanahu wa ta’alla Rabb semesta alam. Shalawat serta salam semoga Allah Shubhanahu wa ta’alla curahkan kepada Nabi kita Muhammad Shalallahu ‘alaihi wa sallam, kepada keluarga beliau serta para sahabatnya.


[1] . Bada'iul Fawaid 3/208.
[2] . Lihat pembahasan ini secara luas dalam kita Fiqhu Sirah karya D. Zaid bin Abdul Karim az-Zaid hal: 292-321.
Poskan Komentar