Jumat, 28 Juli 2017

MENGENAL DIINUL HAQ (ISLAM)

Mengenal Diinul Haq (Islam)
Jika anda telah mengenal bahwa Allah ta’ala Rabbmu yang telah menciptakan dan memberimu rizki. Dialah satu-satu-Nya sesembahan yang haq yang tiada sekutu bagi-Nya, dan anda wajib beribadah kepada-Nya saja. Dan anda mengenal bahwa Muhammad adalah utusan Allah kepada anda serta kepada seluruh manusia. Maka ketahuilah bahwa keimananmu kepada Allah ta’ala dan kepada Rasul-Nya Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak sah melainkan jika anda juga mengenal agama Islam, mengimani serta mengamalkannya. Sebab itulah agama yang Allah ta’ala ridhai dan agama yang dititahkan-Nya kepada seluruh rasul, yang juga diembankan kepada penutup para rasul (Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam) untuk seluruh manusia dan mereka wajib mengamalkannya.
Pengertian Islam
Penutup para utusan Allah kepada seluruh manusia bersabda :
(( الإِسْلاَمُ أَنْ تَشْهَدَ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَأَنَّ مُحَمَّداً رَسُوْلُ اللهِ وَتُقِيْمَ الصَّلاَةَ وَتُؤْتِيَ الزَّكاَةَ وَتَصُوْمَ رَمَضَانَ وَتَحُجَّ الْبَيْتَ إِن اسْتَطَعْتَ إِلَيْهِ سَبِيْلاً )) متفق عليه.
“Islam adalah engkau bersaksi bahwa tiada ilah yang berhak disembah secara haq melainkan Allah dan Muhammad utusan Allah, menegakkan shalat, menunaikan zakat, berpuasa pada bulan Ramadhan dan haji ke Baitullah jika engkau mampu.” (Muttafaq ‘Alaih)
Islam adalah agama universal, Allah perintahkan kepada seluruh manusia berislam dan para rasul telah mengimaninya. Mereka telah menyatakan keislaman mereka kepada Allah. Allah telah nyatakan bahwa Islam adalah agama yang benar dan Allah tidak akan menerima dari siapapun agama selainnya. Allah ta’ala berfirman:
“Sesungguhnya agama (yang diridhai) di sisi Allah hanyalah Islam.” (QS.Ali Imran: 19)
Allah ta’ala berfirman :
“Barang siapa mencari agama selain agama Islam, maka sekali-kali tidaklah akan diterima (agama itu) darinya. Dan dia di akhirat termasuk orang-orang yang rugi.” (QS.Ali Imran: 85)
Makna global dua Ayat diatas:
Allah ta’ala mengabarkan bahwa agama yang diterima di sisi-Nya hanyalah Islam. Pada ayat lain Allah mengabarkan bahwa Dia tidak akan menerima dari siapapun agama selain agama Islam. Orang-orang yang bahagia setelah mati hanyalah orang-orang Islam saja. Sedang orang-orang yang mati dalam keadaan tidak beragama Islam merugi di kampung akhirat serta disiksa di neraka.
Oleh karena ini, seluruh para Nabi menyatakan keislaman mereka kepada Allah sekaligus mereka menyatakan berlepas diri dari siapa saja yang tidak mau masuk Islam. Siapa saja dari kalangan Yahudi dan Nasrani yang ingin selamat dan bahagia maka silahkan masuk Islam dan mengikuti Rasul agama Islam, Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam sehingga ia benar-benar menjadi pengikut Musa dan Isa ‘alaihimassalam. Karena Musa, Isa, Muhammad dan seluruh utusan Allah adalah orang Islam. Mereka semua menyeru kepada Islam, karena itulah agama yang diembankan Allah kepada mereka. Tidak sah -bagi siapa saja yang hidup setelah diutusnya penutup para rasul, Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam hingga dunia berakhir- menamakan diri sebagai seorang muslim (menyerah) kepada Allah dan tidak akan Allah terima pengakuannya ini melainkan jika ia mengimani Muhammad sebagai utusan (rasul) yang datang dari Allah, mengikutinya dan mengamalkan Al Qur’an yang diturunkan oleh Allah kepadanya. Allah ta’ala berfirman :
 “Katakanlah : “Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu” Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS.Ali Imran : 31)

Makna Global Ayat:
Allah memerintahkan Muhammad r supaya mengatakan kepada orang yang mengaku mencintai Allah : “Jika kalian benar-benar mencintai Allah maka ikutilah aku niscaya Allah mencintai kalian. Sebab Allah tidak akan mencintai kalian dan mengampuni dosa-dosa kalian melainkan jika kalian mengimani dan mengikuti rasul-Nya, Muhammad r.
Agama Islam -yang Allah embankan kepada rasul-Nya Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk seluruh manusia- adalah agama Islam yang sempurna, universal lagi penuh toleran, yang telah Allah sempurnakan dan Allah ridhai sebagai agama bagi hamba-Nya dan tidak Dia terima dari mereka agama apapun selainnya. Agama Islam inilah yang diberitakan sebagai kabar gembira dan diimani oleh para Nabi.
Allah ta’ala beriman :
“Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Kucukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Kuridhai Islam itu jadi agama bagimu.” (QS.Al Maidah : 3)
Makna Global Ayat:
Allah Ta’ala memberitahukan pada ayat mulia yang diturunkan kepada penutup para rasul, Muhammad r disaat beliau bersama kaum muslimin sedang wukuf di Arafah di Makkah pada haji Wada’, (mereka sedang bermunajat dan berdoa kepada Allah). Peristiwa tersebut terjadi di akhir kehidupan Rasulullah Muhammad r setelah Allah memenangkan beliau, Islam tersebar luas dan Al Qur’an telah turun sempurna.
Allah mengabarkan bahwa Dia telah menyempurnakan untuk kaum muslimin agamanya, dan telah menyempurnakan atas mereka nikmat-Nya yaitu dengan diutusnya Muhammad r dan diturunkan-Nya Al Qur’an yang agung kepada beliau. Allah mengabarkan bahwa Dia telah meridhai Islam, agama mereka yang tidak akan Dia murkai selamanya dan tidak akan Dia terima dari siapapun agama selainnya.
Allah Ta’ala mengabarkan bahwa Islam yang dibawa Rasul-Nya Muhammad untuk seluruh manusia merupakan agama yang sempurna, universal, relevan untuk setiap masa, tempat dan masyarakat. Islam merupakan agama yang penuh ilmu, kemudahan, keadilan dan kebaikan. Islam merupakan konsep yang jelas, sempurna dan lurus untuk segala bidang kehidupan. Islam mengatur kehidupan beragama dan bernegara, didalamnya terdapat konsep yang benar untuk perundang-undangan, pengadilan, politik, sosial, ekonomi dan apa saja yang dibutuhkan manusia dalam kehidupan mereka di dunia. Hanya Agama Islam yang didalamnya terdapat kebahagian di kehidupan akhirat setelah mati. 

Posting Komentar