Selasa, 02 Desember 2014

Kisah Nabi Sulaiman ‘alaihissalam



Kisah Nabi Sulaiman ‘alaihissalam
DUA IBU YANG MINTA HUKUM KEPADA SULAIMAN BIN DAWUD
Dari Abu Hurairah radhiyallahu 'anhu, ia menceritakan: "Telah bersabda Rasulallahu Shalallahu 'alaihi wa sallam:
"Dulu ada dua orang perempuan yang masing-masing mempunyai bayi yang masih kecil. Pada suatu hari datang seekor serigala yang membawa salah satu dari dua bayi tersebut. Tatkala ibunya mengetahui, ia bertengkar dengan wanita yang satunya lagi, karena mengaku: "Yang di bawa lari itu bayimu?. Ia tidak mau kalah: "Bukan, tapi bayimu yang di bawa lari!.
Lalu keduanya datang ke Nabi Dawud 'alaihi sallam meminta supaya mau menghukumi keduanya, maka Nabi Dawud ‘alaihissalam memutuskan bayi yang masih hidup untuk ibu yang satunya. Maka yang satunya merasa tidak puas, akhirnya keduanya membawa bayi itu ke hadapan Nabi Sulaiman bin Dawud serta menceritakan kejadian secara detail.
Setelah itu beliau mengatakan: "Beri saya pisau, biar saya belah bayi ini menjadi dua! Maka ibunya mengatakan: "Jangan engkau lakukan, semoga Allah Shubhanahu wa ta’alla merahmatimu, ini anaknya, ambillah". Lantas Nabi Sulaiman memutuskan bayi itu untuknya.
Hadits ini shahih, di riwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim.
PERMINTAANYA NABI SULAIMAN KEPADA ALLAH TA'ALA
Dari Abdullah bin Amr radhiyallahu 'anhuma,ia berkata: "Telah bersabda Rasulallah Shalallahu 'alaihi wa sallam:
"Sesungguhnya Sulaiman bin Dawud tatkala membangun Baitul Maqdis, berdo'a kepada Allah Azza wa jalla, meminta tiga perkara:
Memohon supaya di jadikan sebagai orang yang adil di dalam memberi keputusan, maka do'anya di kabulkan dan memohon di anugerahi kerajaan yang tidak di miliki oleh seorangpun sesudahnya, permintaannya pun di kabulkan oleh Allah Shubhanahu wa ta’alla, lalu yang terakhir meminta kepada Allah Shubhanahu wa ta’alla tatkala telah usai membangun masjid Aqsa nanti, agar tidak ada seorangpun yang datang dengan tujuan ingin sholat di dalamnya, tidak saling menguasi (berebut) melainkan, untuk di ampuni dosa-dosanya, sehingga dirinya bersih tanpa dosa seperti tatkala baru pertama lahir dalam perut ibunya.
Rasulallah Shalallahu 'alaihi wa sallam mengomentari: "Adapun dua permintaannya yang pertama maka Allah Shubhanahu wa ta’alla telah mengabulkannya, adapun yang ketiga, saya berharap semoga Allah mengabulkannya".
Hadits ini Shahih, di riwayatkan oleh Imam Nasa'i, Ibnu Majah, Ahmad, Ibnu Hibban dan al-Hakim.

NABI SULAIMAN MENGGILIR ISTRI-ISTRINYA DALAM SATU MALAM
Dari Abu Hurairah radhiyallahu 'anhu, ia berkata: "Rasulallah Shalallahu 'alaihi wa sallam pernah bersabda:
"Sulaiman bin Dawud pernah bersumpah: "Sungguh, pasti saya akan menggilir malam ini semua istriku, yang semuanya akan melahirkan para mujahidin yang akan berjihad di jalan Allah Shubhanahu wa ta’alla ". Maka ada seorang malaikat yang memperingatkannya: "Katakan 'Insya Allah'". Namun ia lupa dan tidak mengucapkannya.
Maka pada malam harinya, ia menggilir semua istrinya dalam satu malam, dan tidak ada seorang pun istrinya yang mengandung, melainkan hanya seorang saja di antara mereka. Akan tetapi, ia melahirkan dengan kondisi tubuh yang cacat!
Rasulallah Shalallahu 'alaihi wa sallam mengatakan: "Sungguh, demi Dzat yang jiwa Muhammad Shalallahu’alaihi wa sallam berada di tangan -Nya, kalau sekiranya ia mau mengucapkan; 'Insya Allah', tentu akan terkabul sumpahnya, dan mendapati apa yang menjadi keinginannya".
Hadits ini Shahih, di riwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim


Poskan Komentar