Selasa, 13 Januari 2015

Dalil Sholat Gerhana (Kusuf)



Dalil Sholat Gerhana (Kusuf)
Pada hakikatnya kita hanya bisa pasrah berserah diri selaku hamba Allah yang sangat lemah akan segalanya sehingga dengan Rahman dan Rahim-Nya Allah telah memerintahkan untuk melaksanakan tuntunan ibadah sebagaimana yang pernah dicontohkan oleh Nabi Muhammad SAW pada hari senin tanggal 27 Januari 632 Masehi.
Adapun dalil shalat gerhana yang pernah dilakukan Rasulullah sbb:
عن عائشة أنها قالت: خسفت الشمس فى عهد رسول الله صلى الله عليه وسلم بالناس فقام فأطال القيام ثم ركع فأطال الركوع ثم قام فأطال القيام وهو دون القيام الأول ثم ركع فأطال الركوع وهو دون الركوع الأول ثم سجد فأطال السجود ثم فعل فى ركعة الثانية مثل ما فعل فى الأولى ثم انصرف و قد انجلت الشمس فخطب الناس فحمدالله و أثنى عليه ثم قال: إن الشمس و القمر آياتان من آيات الله لايخسفان لموت أحد ولالحياته فإذا رأيتم ذلك فادعوا الله وكبروا وصلوا وتصدقوا
Dari ‘Aisyah r.a. berkata: “Di zaman Rasulullah S.A.W. telah terjadi gerhana Matahari, kemudian Rasulullah shalat bersama orang-orang. Beliau berdiri dan memanjangkan (lama) berdirinya, lalu beliau ruku’ dan memanjangkan ruku’nya, setelah itu Beliau berdiri (lagi) dan memanjangkan berdirinya hanya tidak sepanjang berdiri yang pertama, kemudian Beliau ruku’ kurang (tidak selama) ruku’ yang pertama, kemudian Beliau sujud dan memanjangkan sujudnya. Kemudian Beliau melakukannya pada raka’at  yang kedua sebagaimana melakukan pada raka’at yang pertama. Setelah itu Beliau berpaling sedangkan Matahari sudah terang, lalu beliau menasihati (khuthbah) orang-orang, Beliau membaca tasbih kepada Allah dan memuji-Nya lantas bersabda: ‘Sesungguhnya Matahari dan Bulan itu dua ayat (tanda) di antara tanda-tanda kekuasaan Allah. Keduanya tidak terjadi gerhana karena mati atau hidupnya seseorang. Apabila kamu melihat yang serupa itu (gerhana) berdo’alah kamu kepada Allah dan bertakbirlah dan bershadaqahlah kamu.” (H.R. Bukhariy 1:181, 2:24 )
  1. Bilangan Ruku’ dalam Shalat Gerhana
Berdasarkan beberapa riwayat, shalat gerhana yang dicontohkan oleh Nabi SAW sebanyak dua raka’at. Namun, dalam hal bilangan ruku’ ternyata riwayat-riwayat itu adanya perbedaan. Apabila peristiwa gerhana itu terjadi beberapa kali, maka hadits-hadits yang menunjukkan cara yang berbeda-beda – yang dikeluarkan melalui jalan yang shahih tentu boleh diamalkan, karena satu sama lain tidak bertentangan. Tetapi karena Nabi SAW melakukannya hanya satu kali, maka harus diambil dalil yang raajih. Bilangan ruku’ menurut beberapa riwayat:

عن النعمان بن بشير أنه صلى الله عليه وسلم صلاهاركعتين بركوع (ح.ر. أحمد و أبوداود و النسائي و إبن ماجه
Dari an-Nu’man Ibnu Basyir sesungguhnya Nabi S.A.W. sebanyak dua rakaat setiap rakaat satu kali ruku’ (H.R. Ahmad, Abu Dawud, an-Nasaiy dan Ibnu Majah)
قالت عائسة: خسفت الشمس على عهدرسول الله صلى الله عليه وسلم فبعث مناديا الصلاةُ جامعةٌ, فقام فصلى أربع ركعات فى ركعتين و أربع سجدات
  ‘Aisyah r.a. berkata: “telah terjadi gerhana Matahari pada zaman Rasulullah S.A.W. lalu beliau mengutus seorang penyeru (munaadiy) mengumandangkan: “ASH-SHALAATU JAAMI’AH” kemudian beliau shalat empat kali ruku’ pada dua rakaa’at dan empat kali sujud.” (Shahih al-Bukhariy 1:362 no 1016, Shahih Muslim 2:620 no.901, Shahih Ibnu Hibban 7:93 no. 2850, Sunan an-Nasa’iy 3:127 no. 1465)
Keterangan lain menjelaskan:
…ثم فعل فى ركعة الأخرة مثل ذلك فاستكمل أربع ركعات فى أربع سجدات
 “…kemudian Rasulullah S.A.W. melakukan hal yang sama (dengan raka’at yang pertama) pada raka’at yang kedua, maka sempurnakanlah empat kali ruku’ dalam empat kali sujud.” (Shahih al-Bukhariy 2:25)
…ثم يعاود القرأة فى صلاة الكسوف أربع ركعات فى ركعتين و أربع سجدات
 “…kemudian Rasulullah mengulangi bacaan tadi dalam shalat kusuf empat kali ruku’ dan empat kali sujud dalam dua raka’at.” (Shahih al-Bukhariy 2:31)

Jabir r.a. berkata: “Telah terjadi gerhana Matahari pada zaman Rasulullah S.A.W. lalu beliau shalat enam kali ruku’ dan empat kali sujud.” (Shahih Muslim 2:623 no. 904, Sunan Abi Dawud 1:306 no.1178, Sunan al-Bahaqiy al-Kubra 3:325 no. 6113, Musnad Ahmad Ibnu Hanbal 3:317 no. 14457)
Ibnu ‘Abbas r.a. berkata: “Nabi S.A.W. shalat gerhana. Beliau membaca lalu ruku’, kemudian membaca lalu ruku’, kemudian membaca lalu ruku’, dan raka’at kedua juga seperti itu.” (Shahih Muslim 2:627 no.909, Shahih Ibnu Khuzaimah 2:317 no. 1385, Sunan Abi Dawud 1: 308 no. 1183, Sunan an-Nasa’iy 3:129 no. 1468, Musnad Ahmad Ibnu Hanbal 1:346 no. 3236)
Dalam riwayat lain disebutkan:
Beliau shalat delapan kali ruku’ dan empat kali sujud. (Shahih Muslim2:627 no. 908, Sunan ad-Daaramiy 1:430 no. 1526, Sunan al-Baihaqiy al-Kubra 3:327 no. 6115, Mushannaf Ibnu Abi Syaibah 2:217 no. 8300)

Ubay Bin Ka’ab r.a. berkata: “Telah terjadi gerhana Matahari di zaman Rasulullah S.A.W. lalu beliau shalat mengimami mereka. Beliau membaca surat yang panjang. Beliau ruku’ sebanyak lima kali ruku’ dan dua sujud. Kemudian beliau berdiri ke raka’at kedua lalu membaca surat yang panjangdan ruku’ sebanyak lima kali dan dua kali sujud.” (Sunan Abi Dawud 1:307 no. 1182, Musnad Ahmad bin Hanbal 5: 134 no. 21263)
Riwayat-riwayat di atas menunjukkan bahwa ada beberapa riwayat tentang shalat gerhana:
  • Setiap raka’at satu kali ruku’; jadi jumlahnya 2 kali ruku’ sebagaimana shalat biasa.
  • Setiap raka’at dua kali ruku’; jadi jumlahnya 4 kali ruku’
  • Setiap raka’at tiga kali ruku’; jadi jumlahnya 6 kali ruku’
  • Setiap raka’at empat kali ruku’; jadi jumlahnya 8 kali ruku’
  • Setiap raka’at lima kali ruku’; jadi jumlahnya 10 kali ruku’
Setelah mengkaji semua riwayat yang berkaitan dengan masalah gerhana, maka dapat diambil kesimpulan bahwa shalat gerhana pada zaman Nabi S.A.W. hanya satu kali. Dengan demikian, berarti hanya satu macam cara yang dicontohkan oleh Nabi S.A.W. dan yang paling kuat adalah hadits yang menyatakan bahwa jumlah 4 kali ruku’ (setiap raka’at 2 kali ruku’). Karena selain merupakan riwayat al-Bukhariy dan Muslim jumlah Shahabatnya pun lebih banyak.
  1. Jumlah al-Fatihah dalam Shalat Gerhana
 ‘Aisyah r.a. berkata: “ Telah terjadi gerhana Matahari, lalu Nabi S.A.W. berdiri (shalat) kemudian membaca surat yang panjang, kemudia ruku’ (sangat) lama, kemudian bangkit dari ruku’ lalu mulai membaca surat yang lain, kemudian ruku’ sampai selesai, dan bersujud. Beliau juga melakukan yang demikian itu pada raka’at kedua.” (Shahih al-Bukhariy 1:406 no. 1154)
Hadits di atas tidak menerangkan apa yang dibaca oleh Nabi S.A.W. ketika berdiri yang pertama dan yang kedua setelah ruku’ pada raka’at pertama serta berdiri ketiga dan keempat setelah ruku’ pada raka’at kedua. Untuk mengetahui apa yang dibaca oleh beliau ketika berdiri, kita kembalikan pada contoh shalat-shalat beliau, yaitu sebagai berikut:
  • Setiap qiyam/berdiri, Rasulullah selalu membaca al-Fatihah, baik pada shalat fardhu maupun shalat sunnat.
  • Setelah membaca al-Fatihah, disunnatkan membaca surat, kecuali pada raka’at ketiga dan keempat dalam shalat fardhu.
Jadi, menurut contoh Rasul, setiap berdiri dalam shalat, ada bacaan al-Fatihah. Dengan demikian tidak menyebutkan al-Fatihah pada hadits tersebut tidak berarti tidak membaca al-Fatihah.
  1. Bacaan Shalat Gerhana dengan Dijaharkan (keras)
 ‘Aisyah r.a. berkata: “Nabi S.A.W. mengeraskan bacaannya dalam shalat gerhana. Beliau shalat dua raka’at dengan empat kali ruku’ dan empat kali sujud.” (Shahih Muslim 2:620 no. 901, Shahih al-Bukhariy 1:361 no. 1012)
Dalam lafadl yang lain, ‘Aisyah berkata
 “Telah terjadi gerhana pada zaman Rasulullah S.A.W. kemudian beliau mendatangi tempat shalat, lalu bertakbir dan orang-orang pun bertakbir. Kemudian (dalam shalat) beliu membaca dan beliau mengeraskan bacaan itu dan lama berdiri.” (Musnad Ahmad Ibnu Hanbal 6:76 no. 24517)
Samurah r.a. berkata: “Rasulullah S.A.W. shalat mengimami kami pada waktu gerhana sebanyak dua raka’at. Kami tidak mendengar suara beliau pada shalat itu.” (Musnad Ahmad Ibnu Hanbal 5:23)
Hadits tersebut dha’if karena dalam sanadnya adaseorang rawi bernama Tsa’labah Ibnu ‘Ibad. Ibnu Hazm dan Ibnu al-Qaththan berkata “dia itu majhul” (Tahdzib al-Kamal 4:395-396).
Hadits yang semakna diriwayatkan pula oleh asy-Syafi’iy, Abu Ya’la, dan al-Baihaqiy, dari shahabat Ibnu ‘Abbas. Pada sanadnya ada seorang rawi bernama ‘Abdullah Ibnu Lahi’ah yang menurut Ibnu Ma’in, haditsnya tidak bisa dijadikan hujjah (alasan) (Tahdzib al-Kamal 15:449). Al-Bukhariy berkata: “rumah dan kitab-kitab Ibnu Lahi’ah terbakar pada tahun 170 Hijriyah (Mukhtalith)”. (Tahdzib al-Kamal 15:496).
  1. Tidak Ada Adzan dan Iqamat Pada Shalat Gerhana
 ‘Aisyah r.a. berkata: “Telah terjadi gerhana Matahari pada zaman Rasulullah S.A.W. lalu beliau mengutus seorang penyeru (munaadiy) mengumandangkan: “ASH-SHALAATU JAAMI’AH” kemudian beliau shalat empat kali ruku’ pada dua rakaa’at dan empat kali sujud.” (Shahih al-Bukhariy 1:362 no 1016, Shahih Muslim 2:620 no.901)
  1. Shalat Gerhana Berjama’ah
Nabi S.A.W. bersabda: “Sesungguhnya Matahari dan Bulan adalah dua tanda di antara tanda-tanda kekuasaan Allah. Keduanya tidak akan terjadi gerhana karena mati dan hidupnya seseorang. Apabila kamu melihat kejadian itu, segeralah ke masjid.” (Musnad Ahmad Ibnu Hanbal 5:428 no.23679 dan Mahmud Ibnu Labid)
 ‘Aisyah r.a. berkata: “Telah terjadi gerhana Matahari pada masa hidup Rasulullah S.A.W. lalu beliau pergi ke masjid, kemudian berdiri dan takbir. Dan orang-orang bershaf di belakang beliau.” (Shahih Muslim 2:619  no. 901, Shahih Ibnu Khuzaimah 2:319 no. 1387, Sunan al-Bahaqiy al-Kubra 3:321 no. 6097, Sunan Abi Dawud 1:307 no.1180, Sunan an-Nasa’iy 3:130 no. 1472, Sunan Ibnu Majah 1:401 no. 1263, Musnad Ahmad Ibnu Hanbal 6:87 no. 24625, Musnad Abi Awanah 2:347, al-Muntaqa li Ibni al-Jarud 1:73 no. 249)
Dari keterangan di atas dapat disimpulkan shalat gerhana itu:
  1. Berdiri/qiyam yang panjang pada raka’at pertama dengan bacaan dan tata caranya sama dengan shalat biasa, yaitu do’a iftitah, ta’awudz, al-Fatihah, kemudian baca surat,
  2. Kemudian ruku’ pertama pada raka’at pertama dengan tata cara dan bacaannya sama dengan shalat biasa,
  3. Kemudian bangkit dari ruku’ (qiyam kedua) cara dan bacaannya sama dengan bangkitnya shalat biasa, dilanjutkan membaca al-Fatihah dan surat (qiyam kedua pada raka’at pertama),
  4. Kemudian ruku’ kedua pada raka’at pertama, yang bacaannya sama dengan shalat biasa,
  5. Bangkit dari ruku’ kedua, bacaannya sama dengan bangkit shalat biasa, dilanjutkan sujud yang tata cara dan bacaannya sama dengan shalat biasa,
  6. Qiyam ketiga, raka’at kedua sama cara dan bacaannya dengan qiyam kedua pada shalat biasa, yaitu baca al-Fatihah dan surat,
  7. Kemudian ruku’ ketiga pada raka’at kedua lalu bangkit dari ruku’ baca lagi al-Fatihah dan surat (qiyam keempat),
  8. Kemudian ruku’ keempat raka’at kedua, lalu bangkit. Bacaan dan tata caranya sama dengan shalat biasa.
  9. Kemudian sujud ketiga raka’at kedua, dilanjutkan duduk di antara dua sujud, lalu sujud keempat pada raka’at kedua yang cara dan bacaannya sama dengan shalat biasa,
10.  Duduk untuk at-Tahiyyat, cara dan bacaannya sama dengan shalat biasa,
11.  Dilanjutkan khuthbah oleh Imam,
12.  Bershadaqah,
13.  Pada saat qiyam kedudukan tangan tetap bersidekap seperti shalat biasa.
Sumber:
Ash-Shan’aniy, S.S. Muhammad bin Ismail. Nailul Authar (4): 14 hal. 72
Al-Kahlaniy, Sayid Imam Muhammad bin Ismail, Ash-Shan’aniy al-Ma’ruf bil-amir. Subulus Salam. Bandung: CV Diponegoro. Hal73
Rahman, Dedy dan Kosim Kusnadi. 2003. Kaifiyat Shalat Nabi SAW. Bandung: Majlis Ta’lim Ibadurrahman.

Poskan Komentar